PERATURAN MENTERI KETENAGAKERJAAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 5 TAHUN 2018 TENTANG KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA LINGKUNGAN KERJA

PERATURAN MENTERI KETENAGAKERJAAN REPUBLIK INDONESIA

NOMOR 5 TAHUN 2018

TENTANG

KESELAMATAN DAN KESEHATAN  KERJA LINGKUNGAN KERJA

DENGAN  RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA MENTER!  KETENAGAKERJAAN  REPUBLIK  INDONESIA,

Menimbang      :    

a.         bahwa untuk  melaksanakan  ketentuan  Pasal 5 dan Pasal 6  Undang-Undang  Nomor  3  Tahun  1969  tentang Persetujuan    Konvensi    Organisasi    Perburuhan Internasional  Nomor  120  Mengenai  Hygiene  dalam Perniagaan dan  Kantor-Kantor  serta ketentuan  Pasal  2 ayat (2),  Pasal 3 ayat ( 1)  huruf i,  huruf j,  huruf k,  huruf 1, dan  huruf  m   Undang-Undang   Nomor   1     Tahun   1970 tentang Keselamatan  Kerja,  perlu mengatur keselamatan dan kesehatan kerja lingkungan  kerja;

b.         bahwa dengan perkembangan  teknologi  dan pemenuhan syarat keselamatan dan kesehatan kerja lingkungan kerja serta   perkembangan  peraturan   perundang-undangan, perlu   dilakukan   perubahan   atas   Peraturan   Menteri Perburuhan   Nomor   7    Tahun    1964     tentang   Syarat Kesehatan,   Kebersihan   serta  Penerangan dalam Tempat Kerja    dan    Peraturan    Menteri    Tenaga    Kerja     dan Transmigrasi  Nomor  PER.13/MEN/X/2011  tentang Nilai Ambang  Batas  Faktor  Fisika  dan  Faktor  Kimia di  Tempat Kerja;

C.    bahwa      berdasarkan       pertimbangan        sebagaimana dimaksud dalam huruf a  dan huruf b,  perlu menetapkan Peraturan Menteri  Ketenagakerjaan  tentang Keselamatan dan Kesehatan  Kerja  Lingkungan  Kerja;

Mengingat

1.       Undang-Undang      Nomor    3      Tahun     1951      tentang Pernyataan Berlakunya Undang-Undang Pengawasan Perburuhan   Tahun     1948    Nomor    23     dari    Republik Indonesia untuk Seluruh Indonesia (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1951  Nomor 4);

2.      Undang-Undang      Nomor    3      Tahun     1969      tentang Persetujuan   Konvensi    Organisasi    Perburuhan Internasional  Nomor  120  mengenai  Hygiene  dalam Perniagaan    dan    Kantor-Kantor     (Lembaran     Negara Republik Indonesia Tahun 1969 Nomor 14, Tambahan Lembaran  Negara Republik Indonesia Nomor 2889);

3.      Undang-Undang      Nomor     1          Tahun     1970      tentang Keselamatan Kerja (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun   1970    Nomor   1,    Tambahan   Lembaran    Negara Republik Indonesia Nomor 2918);

4.   Undang-Undang  Nomor  13  Tahun  2003  tentang Ketenagakerjaan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun    2003   Nomor  39,   Tambahan  Lembaran   Negara Republik Indonesia Nomor 4279);

5.      Undang-Undang    Nomor    23      Tahun    2014 Pemerintahan    Daerah    (Lembaran     Negara tentang Republik Indonesia Tahun  2014 Nomor 244,  Tambahan Lembaran Negara   Republik  Indonesia   Nomor  5587)   sebagaimana telah  beberapa  kali   diubah,   terakhir dengan Undang-Undang  Nomor 9  Tahun 2015 tentang Perubahan  Kedua atas  Undang-Undang  Nomor 23  Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah  (Lembaran  Negara  Republik Indonesia  Tahun  2015  Nomor 58,  Tambahan  Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5679);

6.    Peraturan Pemerintah Nomor 50 Tahun 2012 tentang Penerapan  Sistem  Manajemen   Keselamatan   dan Kesehatan   Kerja   (Lembaran  Negara  Republik  Indonesia Tahun   2012   Nomor  100,   Tambahan  Lembaran   Negara Republik Indonesia Nomor 5309);

7.      Peraturan   Presiden   Nomor   21    Tahun    2010   tentang Pengawasan Ketenagakerjaan;

8.      Peraturan Menteri Ketenagakerjaan Nomor 8 Tahun 2015 tentang  Tata  Cara  Mempersiapkan  Pembentukan Rancangan Undang-Undang, Rancangan Peraturan Pemerintah, dan Rancangan Peraturan Presiden serta Pembentukan  Rancangan  Peraturan   Menteri   di Kementerian Ketenagakerjaan (Berita Negara Republik Indonesia Tahun  2015 Nomor 411);

9.      Peraturan   Menteri   Ketenagakerjaan    Nomor   33   Tahun 2016  tentang  Tata  Cara  Pengawasan  Ketenagakerjaan (Berita   Negara   Republik  Indonesia   Tahun  2016  Nomor 1753);

MEMUTUSKAN:

Menetapkan : PERATURAN MENTER! KETENAGAKERJAAN TENTANG KESELAMATAN  DAN  KESEHATAN  KERJA  LINGKUNGAN KERJA.

BAB I KETENTUAN  UMUM

Pasal 1

Dalam Peraturan  Menteri  ini yang dimaksud dengan:

1.       Keselamatan    dan   Kesehatan    Kerja    yang   selanjutnya disingkat K3 adalah  segala kegiatan untuk menjamin  dan melindungi keselamatan dan kesehatan Tenaga Kerja melalui upaya pencegahan kecelakaan kerja dan penyakit akibat kerja.

2.   Higiene  adalah   usaha   kesehatan   preventif  yang menitikberatkan kegiatannya kepada usaha kesehatan individu maupun usaha  pribadi hidup manusia.

3.   Sanitasi  adalah  usaha  kesehatan  preventif yang menitikberatkan kegiatan kepada usaha kesehatan lingkungan hidup manusia.

4.      Tempat   Kerja    adalah    tiap   ruangan   atau   lapangan tertutup  atau  terbuka,   bergerak  atau  tetap,   di   mana Tenaga Kerja  bekerja  atau  yang sering dimasuki  Tenaga Kerja untuk keperluan suatu usaha dan dimana terdapat sumber atau sumber-sumber bahaya termasuk semua ruangan,  lapangan,  halaman  dan  sekelilingnya yang merupakan    bagian-bagian     atau    yang   berhubungan dengan Tempat Kerja tersebut.

5.      Lingkungan  Kerja adalah  aspek  Higiene di  Tempat Kerja yang di  dalamnya mencakup faktor fisika,  kimia,  biologi, ergonomi  dan  psikologi  yang keberadaannya  di  Tempat Kerja dapat mempengaruhi keselamatan dan kesehatan Tenaga Kerja.

6.      Keselamatan dan Kesehatan Kerja Lingkungan Kerja yang selanjutnya  disebut dengan K3  Lingkungan  Kerja adalah segala  kegiatan  untuk  menjamin dan  melindungi keselamatan dan kesehatan Tenaga Kerja melalui pengendalian Lingkungan Kerja dan penerapan Higiene Sanitasi  di Tempat Kerja.

7.      Nilai   Ambang   Batas  yang  selanjutnya   disingkat  NAB adalah  standar  faktor bahaya  di  Tempat  Kerja  sebagai kadar/intensitas  rata-rata  tertimbang  waktu  (time weighted   average)   yang  dapat   diterima  Tenaga  Kerja tanpa     mengakibatkan       penyakit      atau      gangguan kesehatan,   dalam  pekerjaan   sehari-hari   untuk  waktu tidak melebihi 8 jam sehari  atau 40 jam seminggu.

8.      Pajanan     Singkat    Diperkenankan    yang    selanjutnya disingkat   PSD    adalah   kadar   bahan   kimia  di   udara Tempat  Kerja  yang  tidak  boleh  dilampaui  agar  Tenaga Kerja yang terpajan  pada periode singkat yaitu tidak lebih dari   15  menit  masih  dapat  menenmanya  tanpa mengakibatkan     iritasi,     kerusakan    jaringan    tubuh maupun terbius yang tidak boleh dilakukan  lebih   dari  4 kali  dalam satu hari kerja.

9.      Kadar     Tertinggi    Diperkenankan     yang     selanjutnya disingkat   KTD   adalah   kadar   bahan   kimia  di   udara Tempat   Kerja   yang   tidak   boleh   dilampaui   meskipun dalam  waktu  sekejap  selama  Tenaga  Kerja   melakukan pekerjaan.

10.   Indeks  Pajanan  Biologi   yang  selanjutnya  disingkat  IPB adalah kadar konsentrasi  bahan  kimia yang didapatkan dalam  spesimen  tubuh   Tenaga  Kerja   dan  digunakan untuk   menentukan  tingkat  pajanan   terhadap  Tenaga Kerja sehat yang terpajan bahan kimia.

11.   Faktor  Fisika  adalah  faktor yang  dapat  mempengaruhi aktivitas  Tenaga  Kerja  yang  bersifat  fisika,  disebabkan oleh penggunaan  mesin, peralatan, bahan dan kondisi lingkungan  di  sekitar  Tempat  Kerja  yang  dapat menyebabkan gangguan dan penyakit akibat  kerja pada Tenaga Kerja,  meliputi Iklim  Kerja,  Kebisingan,  Getaran, radiasi   gelombang   mikro,    Radiasi   Ultra   Ungu   (Ultra Violet),  radiasi  Medan Magnet Statis,  tekanan udara dan Pencahayaan.

12.   Faktor   Kimia  adalah  faktor yang  dapat  mempengaruhi aktivitas Tenaga Kerja yang bersifat kimiawi,  disebabkan oleh penggunaan  bahan kimia dan turunannya di Tempat Kerja  yang  dapat  menyebabkan  penyakit  pada  Tenaga Kerja,   meliputi kontaminan  kimia di  udara  berupa gas, uap dan partikulat.

13.   Faktor Biologi   adalah  faktor yang dapat  mempengaruhi aktivitas  Tenaga Kerja  yang bersifat  biologi,   disebabkan oleh makhluk hidup meliputi hewan, tumbuhan dan produknya   serta   mikroorganisme   yang   dapat menyebabkan penyakit akibat kerja.

14. Faktor   Ergonomi    adalah    faktor   yang   dapat mempengaruhi aktivitas Tenaga Kerja, disebabkan oleh ketidaksesuaian  antara  fasilitas kerja yang meliputi  cara kerja, posisi kerja, alat kerja, dan beban angkat terhadap Tenaga Kerja.

15.   Faktor    Psikologi   adalah    faktor   yang   mempengaruhi aktivitas Tenaga Kerja,  disebabkan  oleh hubungan  antar personal  di   Tempat  Kerja,   peran  dan  tanggung jawab terhadap pekerjaan.

16.   Iklim    Kerja    adalah   hasil    perpaduan   antara   suhu, kelembaban, kecepatan gerakan udara dan panas radiasi dengan  tingkat  pengeluaran  panas  dari  tubuh   Tenaga Kerja   sebagai   akibat   pekerjaannya   meliputi   tekanan panas dan dingin.

1 7.    Indeks     Suhu     Basah    dan    Bola    ( Wet    Bulb     Globe Temperature  Index)   yang   selanjutnya   disingkat   ISBB adalah   parameter   untuk   menilai  tingkat   Iklim   Kerja panas  yang merupakan  hasil  perhitungan antara  suhu udara kering,  Suhu  Basah Alami,  dan Suhu  Bola.

18.   Suhu    Kering    adalah    suhu   yang   ditunjukkan    oleh termometer Suhu  Kering.

19.    Suhu  Basah  Alami adalah  suhu  yang ditunjukkan  oleh termometer    bola    basah    alami    (Natural      Wet    Bulb Thermometer).

20.   Suhu     Bola   adalah    suhu    yang    ditunjukkan     oleh termometer bola ( Globe Thermometer).

21.    Tekanan    Dingin   adalah    pengeluaran    panas    akibat pajanan   terus  menerus  terhadap  dingin  yang mempengaruhi kemampuan tubuh  untuk  menghasilkan panas  sehingga mengakibatkan  hipotermia  (suhu  tubuh di bawah 36  derajat Celsius).

22.   Kebisingan  adalah  semua  suara  yang  tidak  dikehendaki yang bersumber  dari  alat-alat proses produksi dan/ atau alat-alat  kerja  yang pada  tingkat  tertentu  dapat menimbulkan gangguan pendengaran.

23.   Getaran  adalah  gerakan  yang  teratur  dari  benda  atau media dengan arah bolak-balik dari kedudukan keseimbangannya.

24.    Radiasi  Gelombang Radio atau  Gelombang Mikro adalah Radiasi   Elektromagnetik   dengan    Frekuensi   30     (tiga puluh)  kilo  hertz sampai  300  (tiga  ratus)  giga  hertz.

25.    Radiasi    Ultra    Ungu    (Ultra     Violet)     adalah     Radiasi Elektromagnetik dengan panjang gelombang 180  (seratus delapan  puluh)   nano  meter  sampai  400    (empat  ratus) nano meter.

26.   Medan Magnet Statis adalah  suatu  medan  atau  area yang ditimbulkan oleh  pergerakan arus listrik.

27.   Tekanan Udara Ekstrim adalah tekanan udara yang lebih tinggi atau tekanan udara yang lebih rendah dari tekanan udara normal  ( 1    atmosphere).

28.   Kebersihan    adalah    bebas   dari    kotoran   serta   rapih dan/ atau  tidak  bercampur dengan unsur  atau  zat lain yang berbahaya.

29.   Pencahayaan  adalah  sesuatu  yang  memberikan  terang (sinar)  atau yang menerangi, meliputi Pencahayaan alami dan Pencahayaan Buatan.

30.   Pencahayaan     Buatan      adalah      Pencahayaan     yang dihasilkan oleh  sumber cahaya selain cahaya alami.

31.    Bangunan  Tempat Kerja  adalah  bagian dari  Tempat Kerja berupa  gedung atau  bangunan  lain,  gedung  tambahan, halaman beserta jalan, jembatan atau bangunan lainnya yang  menjadi  bagian  dari  Tempat  Kerja  tersebut  dan terletak dalam batas halaman perusahaan.

32.   Toilet adalah  fasilitas  sanitasi  tempat  buang  air   besar, kecil,  ternpat cuci tangan dan/ atau muka.

33.   Intensitas  Cahaya  adalah jumlah rata-rata  cahaya yang diterima pekerja  setiap waktu  pengamatan  pada  setiap titik dan dinyatakan dalam satuan Lux.

34.  Lux adalah satuan  metrik ukuran  cahaya pada suatu permukaan.

35.    Kualitas     Udara    Dalam    Ruangan     yang    selanjutnya disingkat   KUDR    adalah   kualitas   udara   di    ruangan Tempat Kerja, yang dalam kondisi yang buruk yang disebabkan oleh  pencemaran atau kontaminasi udara Tempat Kerja, yang dapat menimbulkan gangguan kenyamanan  kerja  sampai   pada   gangguan  kesehatan Tenaga Kerja.

36.    Tenaga    Kerja     adalah melakukan    pekerjaan setiap    orang    yang guna    menghasilkan mampu barang dan/atau  jasa baik  untuk memenuhi  kebutuhan sendiri maupun untuk masyarakat.

37.    Pengusaha adalah:

a.      orang   perseorangan,     persekutuan,     atau   badan hukum  yang menjalankan  suatu  perusahaan  milik sendiri;

b.      orang   perseorangan,     persekutuan,     atau   badan hukum yang secara berdiri sendiri menjalankan perusahaan bukan miliknya;

c.      orang   perseorangan,     persekutuan,     atau   badan hukum  yang  berada  di   Indonesia  mewakili perusahaan  sebagaimana  dimaksud dalam huruf  a dan b yang berkedudukan  di luar wilayah Indonesia.

38.   Pengurus     adalah     orang    yang    mempunyai     tugas memimpin    langsung     sesuatu     Tempat    Kerja     atau bagiannya yang berdiri sendiri.

39.   Pegawai   Pengawas    Ketenagakerjaan   yang   selanjutnya disebut Pengawas Ketenagakerjaan adalah Pegawai Negeri Sipil    yang   diangkat   dan   ditugaskan   dalam  jabatan fungsional Pengawas Ketenagakerjaan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

40.   Pengawas    Ketenagakerjaan    Spesialis   K3    Lingkungan Kerja   adalah   Pengawas   Ketenagakerjaan   yang mempunyai  keahlian khusus  di  bidang  K3  Lingkungan Kerja yang  berwenang  untuk  melakukan kegiatan pembinaan,   Pemeriksaan,   dan  Pengujian  bidang Lingkungan Kerja serta pengawasan, pembinaan, dan pengembangan    sistem    pengawasan    ketenagakerjaan sesuai  dengan peraturan perundang-undangan.

41.   Pemeriksaan Ketenagakerjaan yang selanjutnya disebut Pemeriksaan     adalah     serangkaian      kegiatan     yang dilakukan  oleh   Pengawas  Ketenagakerjaan  untuk memastikan   ditaatinya   pelaksanaan   peraturan perundang-undangan    ketenagakerjaan   di    Perusahaan atau Tempat Kerja.

42. Pengujian Ketenagakerjaan yang selanjutnya disebut Pengujian   adalah   kegiatan   penilaian   terhadap   suatu objek Pengawasan  Ketenagakerjaan  melalui perhitungan, analisis,      pengukuran    dan/atau     pengetesan    sesuai dengan ketentuan  peraturan  perundang-undangan  atau standar yang berlaku.

43.   Penguji K3 adalah Pegawai Negeri Sipil  yang diberi tugas, tanggung jawab,  wewenang dan hak secara penuh untuk melakukan kegiatan Pengujian K3 dan kompetensi K3.

44.   Pengujian   K3   adalah   serangkaian   kegiatan   penilaian suatu  obyek K3  secara teknis dan/atau medis yang mempunyai  resiko bahaya  dengan  cara  memberi  beban uji atau  dengan teknik Pengujian lainnya sesuai  dengan ketentuan  teknis atau medis yang telah ditentukan.

45.   Unit   Pelaksana    Teknis    Bidang    K3    adalah   satuan organisasi  yang  mempunyai  tugas  melaksanakan Pengujian   dan   Pemeriksaan   K3,     serta   peningkatan kapasitas tenaga K3.

46.    Ahli Higiene  Industri  adalah  seseorang yang mempunyai kompetensi  yang mencakup  pengetahuan,  keterampilan dan sikap dibidang Higiene industri yang mempunyai kualifikasi    Ahli   Muda   Higiene   Industri    (HIMU),   Ahli Madya  Higiene Industri  (HIMA),  dan  Ahli Utama  Higiene Industri  (HIU).

4 7.    Direktur    Jenderal     adalah    Direktur   Jenderal     yang membidangi   pembinaan   pengawasan   ketenagakerjaan dan K3.

48.   Menteri  adalah  Menteri yang menyelenggarakan  urusan pemerintahan di bidang ketenagakerjaan.

Pasal 2

Pengusaha  dan/ atau Pengurus  wajib  melaksanakan   syarat-syarat K3 Lingkungan  Kerja.

Pasal 3

Syarat-syarat  K3   Lingkungan   Kerja   sebagaimana  dimaksud dalam Pasal 2 meliputi:

a.      pengendalian Faktor Fisika dan Faktor Kimia agar berada di bawah NAB;

b.      pengendalian   Faktor   Biologi,     Faktor   Ergonomi,    dan Faktor  Psikologi Kerja agar memenuhi standar;

C.   penyediaan  fasilitas  Kebersihan   dan  sarana   Higiene di Tempat Kerja yang bersih dan sehat;  dan

d.    penyediaan personil K3 yang memiliki kompetensi dan kewenangan K3 di bidang Lingkungan  Kerja.

Pasal 4

Pelaksanaan syarat-syarat K3  Lingkungan  Kerja sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3  bertujuan untuk mewujudkan Lingkungan   Kerja yang  aman,   sehat,   dan  nyaman  dalam rangka mencegah kecelakaan kerja dan penyakit akibat kerja.

Pasal 5

(1) Pelaksanaan  syarat-syarat  K3   Lingkungan   Kerja sebagaimana dimaksud dalam Pasal 4 dilakukan melalui kegiatan:

a.      pengukuran   dan  pengendalian  Lingkungan   Kerja; dan

b.      penerapan  Higiene dan Sanitasi.

(2)  Pengukuran  dan  pengendalian  Lingkungan   Kerja sebagaimana  dimaksud  pada  ayat  (1)  huruf a  meliputi faktor:

a.      fisika;

b.      kimia;

C.   biologi;

d.    ergonomi;  dan

e.     psikologi

(3)     Penerapan  Higiene dan  Sanitasi  sebagaimana  dimaksud pada ayat (1)  huruf b meliputi:

a.      Bangunan Tempat Kerja;

b.      fasilitas Kebersihan;

c.       kebutuhan udara;  dan

d.      tata laksana kerumahtanggaan

BAB II

PENGUKURAN  DAN PENGENDALIAN  LINGKUNGAN KERJA

Bagian Kesatu

Umum

Pasal 6

(1)     Pengukuran  Lingkungan   Kerja   sebagaimana  dimaksud dalam  Pasal  5   ayat  (2)   dilakukan  untuk  mengetahui tingkat  pajanan   Faktor  Fisika,   Faktor  Kimia,   Faktor Biologi,   Faktor Ergonomi,  dan  Faktor  Psikologi terhadap Tenaga Kerja.

(2)     Pengukuran  Lingkungan   Kerja   sebagaimana  dimaksud pada ayat (1)  dilakukan sesuai  dengan metoda uji yang ditetapkan Standar Nasional  Indonesia.

(3)     Dalam hal metoda uji  belum  ditetapkan  dalam  Standar Nasional Indonesia,  pengukuran dapat dilakukan dengan metoda uji lainnya sesuai dengan standar yang telah divalidasi oleh lembaga yang berwenang.

Pasal 7

(1)     Pengendalian  Lingkungan  Kerja  sebagaimana  dimaksud dalam  Pasal  5  ayat  (2)   huruf a  dan huruf b  dilakukan agar  tingkat  pajanan   Faktor  Fisika  dan  Faktor  Kimia berada di bawah NAB.

(2)     Pengendalian  Lingkungan  Kerja  sebagaimana  dimaksud dalam  Pasal  5  ayat  (2)  huruf c,  huruf d,   dan  huruf  e dilakukan  agar  penerapan  Faktor  Biologi,   Faktor Ergonomi,  dan  Faktor  Psikologi memenuhi standar.

(3)     Pengendalian  Lingkungan  Kerja  sebagaimana  dimaksud pada  ayat  ( 1)    dan  ayat  (2)   dilakukan  sesuai   hirarki pengendalian meliputi upaya:

a.      eliminasi;

b.      substitusi;

c.       rekayasa teknis;

d.      administratif;  dan/ atau

e.       penggunaan alat pelindung diri.

(4)    Upaya  eliminasi  sebagaimana  dimaksud  pada  ayat  (3) huruf a merupakan upaya untuk menghilangkan sumber potensi bahaya yang berasal dari bahan,  proses,  operasi, atau peralatan.

(5)     Upaya  substitusi  sebagaimana  dimaksud  pada  ayat  (3) huruf  b   merupakan  upaya  untuk   mengganti   bahan, proses,   operasi  atau   peralatan   dari   yang   berbahaya menjadi  tidak berbahaya.

(6)     Upaya rekayasa  teknis sebagaimana dimaksud pada ayat (3)    huruf  c   merupakan   upaya   memisahkan   sumber bahaya dari Tenaga Kerja dengan memasang sistem pengaman pada alat,  mesin,  dan/ atau area kerja.

(7)     Upaya administratif sebagaimana  dimaksud pada ayat (3) huruf d  merupakan  upaya pengendalian dari sisi Tenaga Kerja agar dapat melakukan pekerjaan secara aman.

(8)     Penggunaan  alat  pelindung  diri sebagaimana  dimaksud pada ayat (3)  huruf e merupakan upaya penggunaan alat yang berfungsi untuk  mengisolasi sebagian atau  seluruh tubuh  dari sumber bahaya.

Bagian Kedua

Faktor Fisika

Pasal 8

( 1)        Pengukuran       dan      pengendalian       Faktor      Fisika sebagaimana  dimaksud  dalam  Pasal  5  ayat  (2)  huruf a meliputi:

a.      Iklim Kerja;

b.      Kebisingan;

c.       Getaran;

d.      gelombang radio atau gelombang mikro;

e.       sinar Ultra Ungu (Ultra Violet);

f.        Medan Magnet Statis;

g.       tekanan udara;  dan

h.      Pencahayaan.

(2)     NAB Faktor  Fisika sebagaimana  dimaksud pada ayat (1) huruf  a    sampai    dengan   huruf   f   tercantum  Lampiran  yang merupakan bagian tidak terpisahkan  dari Peraturan Menteri ini.

Pasal 9

(1)     Pengukuran  dan  pengendalian Iklim  Kerja  sebagaimana dimaksud dalam Pasal 8 ayat ( 1)  huruf a harus dilakukan pada   Tempat   Kerja    yang   memiliki    sumber   bahaya tekanan panas dan Tekanan Dingin.

(2)    Tempat  Kerja  yang  memiliki   sumber  bahaya  tekanan panas  sebagaimana dimaksud  pada  ayat  (1)  merupakan Tempat  Kerja   yang  terdapat   sumber  panas   dan/ atau memiliki ventilasi yang tidak memadai.

(3)     Tempat  Kerja   yang  memiliki   sumber  bahaya  Tekanan Dingin sebagaimana dimaksud pada ayat (1)  merupakan Ternpat  Kerja   yang  terdapat   sumber  dingin  dan/ atau dikarenakan persyaratan operasi.

(4)    Jika   hasil    pengukuran    Tempat   Kerja    sebagaimana dimaksud pada  ayat (2)  dan ayat  (3)  melebihi  dari  NAB atau standar harus dilakukan pengendalian.

(5)     Pengendalian   sebagaimana   dimaksud   pada   ayat   (4) dilakukan melalui:

a.      menghilangkan sumber  panas  atau  sumber  dingin dari Tempat Kerja;

b.      mengganti   alat,    bahan,    dan   proses   kerja   yang menimbulkan sumber panas atau sumber dingin;

c.       mengisolasi atau  membatasi pajanan  sumber panas atau sumber dingin;

d.      menyediakan sistem ventilasi;

e.       menyediakan air minum;

f.       mengatur  atau  membatasi waktu pajanan  terhadap sumber panas atau sumber dingin;

g.       penggunaan baju kerja yang sesuai;

h.      penggunaan    alat     pelindung    diri     yang    sesuai; dan/atau

1.          melakukan   pengendalian   lainnya    sesuai    dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi

Pasal 10

(1)    Pengukuran dan pengendalian Kebisingan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 8 ayat ( 1)   huruf b harus dilakukan pada Tempat Kerja  yang memiliki  sumber bahaya Kebisingan  dari  operasi peralatan kerja.

(2)    Tempat  Kerja  yang memiliki  sumber bahaya Kebisingan sebagaimana dimaksud pada ayat (1)  merupakan Tempat Kerja  yang terdapat  sumber  Kebisingan  terus  menerus, terputus-putus,  impulsif,  dan impulsif berulang.

(3)    Jika   hasil    pengukuran    Tempat   Kerja    sebagaimana dimaksud   pada   ayat   (2)    melebihi   dari    NAB    harus dilakukan pengendalian.

(4)     Pengendalian   sebagaimana    dimaksud   pada   ayat   (3) dilakukan  dengan  melaksanakan   program  pencegahan penurunan pendengaran dengan:

a.      menghilangkan   sumber   Kebisingan    dari    Tempat Kerja;

b.      mengganti   alat,    bahan,    dan   proses   kerja   yang menimbulkan sumber Kebisingan;

c.       memasang  pembatas,   peredam  suara,    penutupan sebagian atau seluruh alat;

d.      mengatur atau  membatasi pajanan  Kebisingan  atau pengaturan waktu kerja;

e.       menggunakan   alat   pelindung   diri    yang   sesuai; dan/atau

f.       melakukan   pengendalian   lainnya    sesuai    dengan perkembangan ilmu pengetahuan  dan teknologi.

Pasal 11

(1)     Pengukuran   dan   pengendalian   Getaran   sebagaimana dimaksud dalam Pasal 8 ayat ( 1)   huruf c harus dilakukan pada   Tempat   Kerja    yang   memiliki   sumber   bahaya Getaran dari  operasi peralatan kerja.

(2)  Tempat Kerja yang memiliki sumber bahaya Getaran sebagaimana dimaksud pada ayat (1)  merupakan Tempat Kerja  yang terdapat  sumber  Getaran  pada  lengan  dan tangan dan Getaran seluruh tubuh.

(3)    Jika   hasil    pengukuran    Tempat   Kerja    sebagaimana dimaksud   pada   ayat   (2)    melebihi   dari    NAB    harus dilakukan pengendalian.

(4)     Pengendalian sebagaimana dimaksud pada ayat (3) dilakukan dengan:

a.      menghilangkan sumber Getaran dari Tempat Kerja;

b.      mengganti alat, bahan, dan proses kerja yang menimbulkan sumber Getaran;

c.       mengurang pajanan menambah / menyisipkan Getaran dengan damping/ bantalan / peredam  di   antara  alat   dan  bagian  tubuh   yang kontak dengan alat kerja;

d.      membatasi   pajanan    Getaran   melalui  pengaturan waktu kerja;

e.       penggunaan    alat    pelindung    diri   yang    sesuai; dan/atau

f.       melakukan   pengendalian   lainnya   sesuai    dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi.

Pasal 12

( 1)      Pengukuran   dan  pengendalian   Gelombang  Radio  atau Gelombang  Mikro sebagaimana  dimaksud  dalam  Pasal  8 ayat (1)  huruf d harus dilakukan pada Tempat Kerja yang memiliki  sumber  bahaya   Gelombang  Radio  atau Gelombang Mikro.

(2)  Tempat Kerja yang memiliki risiko Gelombang Radio sebagaimana dimaksud pada ayat (1)  merupakan Tempat Kerja yang terdapat radiasi elektromagnetik dengan frekwensi  sampai   dengan   300  MHz   (tiga   ratus  mega hertz).

(3)    Tempat     Kerja     yang     memiliki     Gelombang     Mikro sebagaimana dimaksud pada ayat (1)  merupakan Tempat Kerja yang terdapat radiasi elektromagnetik dengan frekwensi di atas 300 GHz  (tiga ratus gigahertz).

(4)     Jika    hasil   pengukuran    Tempat   Kerja     sebagaimana dimaksud pada ayat (2)  dan (3)  melebihi dari  NAB harus dilakukan pengendalian.

(5)     Pengendalian   sebagaimana    dimaksud   pada   ayat   (4) dilakukan dengan:

a.      menghilangkan   sumber   Radiasi  Gelombang  Radio atau  Gelombang Mikro dari Tempat Kerja;

b.      mengisolasi    atau    membatasi    pajanan     sumber Radiasi Gelombang Radio atau  Gelombang Mikro;

c.       merancang   Tempat   Kerja    dengan   menggunakan peralatan proteksi radiasi;

d.      membatasi waktu pajanan  terhadap  sumber Radiasi Gelombang Radio atau  Gelombang Mikro;

e.       penggunaan    alat     pelindung    diri     yang    sesuai; dan/atau

f.       melakukan   pengendalian   lainnya   sesuai    dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi.

Pasal 13

(1)     Pengukuran  dan pengendalian  Radiasi Ultra Ungu (Ultra Violet)   sebagaimana  dimaksud  dalam  Pasal  8   ayat  (1) huruf  e   harus   dilakukan   pada   Tempat  Kerja   yang memiliki  sumber   bahaya   Radiasi   Ultra   Ungu   (Ultra Violet).

(2)     Tempat Kerja yang memiliki potensi bahaya Radiasi Ultra Ungu  (Ultra Violet)  sebagaimana dimaksud pada ayat (1) merupakan Tempat Kerja yang terdapat radiasi elektromagnetik dengan panjang  gelombang 180  (seratus delapan  puluh)   nano  meter  sampai  400   (empat  ratus) nano meter.

(3)    Jika   hasil    pengukuran    Tempat   Kerja    sebagaimana dimaksud   pada   ayat   (2)    melebihi   dari    NAB    harus dilakukan pengendalian.

(4)     Pengendalian   sebagaimana   dimaksud   pada   ayat   (3) dilakukan dengan:

a.      menghilangkan   sumber   Radiasi  Ultra  Ungu  (Ultra Violet)  dari Tempat Kerja;

b.      mengisolasi    atau    membatasi    pajanan     sumber Radiasi Ultra Ungu (Ultra  Violet);

c.      merancang   Tempat   Kerja    dengan   menggunakan peralatan proteksi radiasi;

d.      memberikan  jarak   aman   sesuai   dengan   standar antara sumber pajanan dan pekerja;

e.       membatasi    pajanan   sumber  Radiasi   Ultra   Ungu (Ultra Violet)  melalui pengaturan waktu kerja;

f.       penggunaan    alat     pelindung    diri     yang    sesuai; dan/atau

g.   melakukan pengendalian lainnya sesuai dengan perkembangan ilmu pengetahuan  dan teknologi.

Pasal 14

( 1)        Pengukuran   dan   pengendalian   Medan   Magnet   Statis sebagaimana  dimaksud  dalam  Pasal  8  ayat  (1)   huruf  f harus    dilakukan   pada   Tempat   Kerja   yang   memiliki sumber  bahaya  Medan Magnet Statis.

(2)    Tempat  Kerja   yang  memiliki  sumber   bahaya   Medan Magnet Statis sebagaimana dimaksud pada ayat (1) merupakan   Tempat  Kerja  yang  terdapat  suatu  medan atau area yang ditimbulkan oleh  pergerakan arus listrik.

(3)    Jika   hasil    pengukuran    Tempat   Kerja    sebagaimana dimaksud   pada   ayat   (2)    melebihi   dari    NAB    harus dilakukan pengendalian.

(4)     Pengendalian   sebagaimana    dimaksud   pada   ayat   (4) dilakukan dengan:

a.      menghilangkan   sumber   Medan  Magnet  Statis   dari Tempat Kerja;

b.    mengganti alat,  bahan,  dan proses kerja yang menimbulkan sumber Medan Magnet Statis;

c.       mengisolasi atau membatasi  pajanan sumber Medan Magnet Statis;

d.      mengatur atau membatasi  waktu pajanan  terhadap sumber  Medan Magnet Statis;

e.      mengatur   jarak    aman   sesuai    dengan    Standar Nasional   Indonesia   antara   sumber  pajanan   dan pekerja;

f.       menggunaan    alat    pelindung   diri     yang    sesuai; dan/atau

g.       melakukan   pengendalian   lainnya    sesuai    dengan perkembangan ilmu pengetahuan  dan teknologi.

Pasal 15

(1)     Pengendalian   tekanan   udara    sebagaimana    dimaksud dalam  Pasal  8  ayat  (1)   huruf g  harus  dilakukan pada Tempat  Kerja  yang  memiliki   sumber  bahaya  Tekanan Udara Ekstrim.

(2)    Tempat  Kerja  yang  memiliki   sumber  bahaya  Tekanan Udara Ekstrim sebagaimana dimaksud pada ayat (1) merupakan  Tempat  Kerja  yang  kedap  air,   di   perairan yang  dalam,   dan  pekerjaan   di   bawah  tanah  atau  di bawah air.

(3)    Jika    hasil   pemantauan    Tempat   Kerja    sebagaimana dimaksud pada ayat (2)  dan ayat (3) merupakan Tekanan Udara Ekstrim harus dilakukan pengendalian.

(4)     Pengendalian   sebagaimana    dimaksud   pada   ayat   (4) dilakukan dengan:

a.      menghindari   pekerjaan   pada   Tempat  Kerja   yang memiliki  sumber bahaya Tekanan Udara Ekstrim;

b.      mengatur atau membatasi  waktu pajanan  terhadap sumber bahaya Tekanan Udara Ekstrim;

c.       menggunakan baju kerja yang sesuai;

d.      menggunakan    alat   pelindung   diri   yang   sesuai; dan/atau

e.       melakukan   pengendalian   lainnya    sesuai    dengan perkembangan ilmu pengetahuan  dan teknologi.

Pasal 16

( 1)        Pengukuran         dan        pengendalian        Pencahayaan sebagaimana  dimaksud  dalam  Pasal  8  ayat  (1)   huruf g harus dilakukan di Tempat Kerja.

(2)     Pencahayaan   sebagaimana    dimaksud   pada   ayat   (1) meliputi:

a.       Pencahayaan Alami;  dan/ atau

b.      Pencahayaan Buatan.

(3)    Jika    hasil     pengukuran    Pencahayaan    sebagaimana dimaksud  pada  ayat  ( 1)      tidak  sesuai   dengan  standar dilakukan   pengendalian   agar   intensitas   Pencahayaan sesuai  dengan jenis pekerjaannya.

(4)     Standar Pencahayaan sebagaimana  dimaksud pada ayat (3)  tercantum  dalam  Lampiran  yang merupakan  bagian tidak terpisahkan dari  Peraturan Menteri ini.

Pasal 17

(1)   Pencahayaan Alami  sebagaimana dimaksud  dalam Pasal 16    ayat   (2)    huruf  a   merupakan   Pencahayaan  yang dihasilkan oleh  sinar matahari.

(2)    Tempat  Kerja  yang  menggunakan  Pencahayaan  alami, disain gedung harus  menjamin Intensitas  Cahaya sesuai standar sebagaimana dimaksud dalam Pasal 16  ayat (4).

Pasal 18

(1)     Pencahayaan   Buatan    sebagaimana    dimaksud   dalam Pasal 16 ayat (2) huruf b dapat digunakan apabila Pencahayaan alami tidak memenuhi standar Intensitas Cahaya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 16  ayat (4).

(2)     Pencahayaan  Buatan  sebagaimana  dimaksud pada  ayat (1)  tidak boleh menyebabkan panas yang berlebihan atau mengganggu KUDR.

Pasal 19

(1)    Sarana Pencahayaan darurat harus disediakan untuk penyelamatan dan evakuasi dalam keadaan darurat.

(2)     Sarana   Pencahayaan  darurat   sebagaimana   dimaksud pada ayat (1)  harus memenuhi persyaratan:

a.      bekerja secara otomatis;

b.      mempunyai   intensitas    Pencahayaan   yang   cukup untuk melakukan evakuasi  dan/atau  penyelamatan yang aman;  dan

c.      dipasang  pada  jalur   evakuasi   atau   akses   jalan keluar.

(3)     Akses  jalan keluar sebagaimana  dimaksud pada ayat (2) huruf c  harus   dilengkapi  garis  penunjuk  jalan   keluar yang terbuat dari  bahan reflektif dan/ atau memancarkan cahaya.

Bagian Ketiga

Faktor Kimia

Pasal 20

(1)     Pengukuran dan pengendalian Faktor Kimia sebagaimana dimaksud dalam Pasal 5 ayat (2)  huruf b harus dilakukan pada Tempat Kerja yang memiliki  potensi bahaya bahan kimia.

(2)     Pengukuran  Faktor Kimia  sebagaimana  dimaksud  pada ayat  ( 1)   dilakukan  terhadap  pajanannya  dan  terhadap pekerja yang terpajan.

(3)     Pengukuran  terhadap   pajanan   sebagaimana  dimaksud pada ayat (1)  yang hasilnya untuk  dibandingkan dengan NAB  harus  dilakukan  paling  singkat  selama  6   (enam) jam.

(4)   Pengukuran sebagaimana dimaksud pada ayat (1) yang hasilnya   untuk    dibandingkan   dengan   PSD,     harus dilakukan paling singkat selama 15 (lima belas) menit sebanyak  4   (empat)  kali  dalam  durasi  8   (delapan)  jam kerja.

(5)     Pengukuran  sebagaimana  dimaksud pada  ayat  (1)  yang hasilnya   untuk    dibandingkan   dengan   KTD     harus dilakukan menggunakan alat pembacaan langsung untuk memastikan tidak terlampaui.

(6)     Pengukuran    Faktor    Kimia    terhadap    pekerja    yang mengalami pajanan  sebagaimana dimaksud pada ayat (2) dilakukan  melalui Pemeriksaan kesehatan  khusus  pada spesimen  tubuh  Tenaga Kerja dan dibandingkan dengan IPB.

(7)     NAB sebagaimana  dimaksud pada ayat (2),  ayat (3),  ayat (4)    dan   IPB    sebagaimana    dimaksud   pada   ayat   (6) tercantum dalam Lampiran yang merupakan bagian tidak terpisahkan dari  Peraturan Menteri ini.

Pasal 21

(1)     Jika  hasil  pengukuran  terhadap  pajanan   melebihi NAB dan  hasil   pengukuran   Faktor  Kimia  terhadap  Tenaga Kerja   yang   mengalami   pajanan    melebihi  IPB    harus dilakukan pengendalian.

(2)     Pengendalian   sebagaimana   dimaksud   pada   ayat   (1) dilakukan dengan:

a.      menghilangkan  sumber  potensi  bahaya  kimia dari Tempat Kerja;

b.      mengganti  bahan  kimia  dengan  bahan  kimia  lain yang tidak mempunyai potensi bahaya  atau  potensi bahaya yang lebih rendah;

c.      memodifikasi   proses    kerja    yang    menimbulkan sumber potensi bahaya kimia;

d.      mengisolasi    atau    membatasi    pajanan     sumber potensi bahaya kimia;

e.       menyediakan sistem ventilasi;

f.       membatasi  pajanan   sumber  potensi  bahaya  kimia melalui pengaturan waktu kerja;

g.       merotasi Tenaga Kerja;

h.       ke   dalam  proses  pekerjaan   yang  tidak  terdapat potensi bahaya bahan kimia;

i.          penyediaan  lembar   data  keselamatan  bahan  dan label bahan kimia;

J.        penggunaan    alat     pelindung    diri     yang    sesuai; dan/atau

k.      pengendalian lainnya sesuai  dengan tingkat risiko.

Bagian Keempat

Faktor Biologi

Pasal 22

(1)     Pengukuran,    pemantauan,    dan   pengendalian   Faktor Biologi   sebagaimana  dimaksud  dalam  Pasal  5  ayat  (2) huruf  c   harus   dilakukan   pada   Tempat  Kerja   yang memiliki potensi bahaya Faktor Biologi.

(2)     Potensi  bahaya  Faktor  Biologi   sebagaimana   dimaksud pada ayat (1)  meliputi:

a.      mikro organisma dan/ atau toksinnya;

b.      arthopoda dan/ atau toksinnya;

c.   hewan invertebrata dan/ atau toksinnya;

d.      alergen dan toksin dari  tumbuhan;

e.       binatang berbisa;

f.       binatang buas;  dan

g.       produk  binatang  dan  tumbuhan   yang  berbahaya lainnya.

(3)     Faktor Biologi  sebagaimana dimaksud pada ayat (2)  huruf a dilakukan pengukuran.

(4)     Faktor Biologi  sebagaimana dimaksud pada ayat (2)  huruf b,   huruf  c,   huruf  d,   huruf  e,   huruf  f,   dan  huruf  g dilakukan pemantauan.

(5)     Dalam  hal   hasil  pengukuran   sebagaimana   dimaksud pada  ayat  (3)  melebihi standar  harus  dilakukan pengendalian.

(6)     Dalam  hal  hasil  pemantauan   sebagaimana  dimaksud pada  ayat  (4)  terdapat  potensi bahaya  harus  dilakukan pengendalian.

(7)     Potensi  bahaya  Faktor  Biologi   sebagaimana  dimaksud pada  ayat  (2)  huruf a,  huruf b,   huruf c,  huruf d,  dan huruf g dilakukan pengendalian dengan:

a.      menghilangkan sumber  bahaya  Faktor Biologi   dari

Tempat Kerja;

b.      mengganti     bahan,       dan     proses     kerja     yang menimbulkan sumber bahaya Faktor Biologi;

c.       mengisolasi    atau    membatasi    pajanan     sumber bahaya Faktor Biologi;

d.      menyediakan sistem ventilasi;

e.       mengatur  atau  membatasi waktu pajanan  terhadap sumber bahaya Faktor Biologi;

f.       menggunakan baju kerja yang sesuai;

g.       menggunakan alat pelindung diri yang sesuai;

h.      memasang rambu-rambu yang sesuai;

i.         memberikan vaksinasi apabila memungkinkan;

J.        meningkatkan  Higiene perorangan;

k.      memberikan desinfektan;

l.      penyediaan  fasilitas   Sanitasi   berupa   air  mengalir dan antiseptik;  dan/ atau

m.     pengendalian lainnya sesuai  dengan tingkat risiko.

(8)    Potensi  bahaya   Faktor  Biologi   sebagaimana   dimaksud pada ayat (2) huruf e dan huruf f dilakukan pengendalian dengan:

a.      menghilangkan    dan/atau      menghindari      sumber bahaya binatang dari Tempat Kerja;

b.      mengisolasi   atau    membatasi     pajanan    sumber bahaya Faktor Biologi;

c.       menggunakan alat pelindung diri yang sesuai;

d.      memasang rambu-rambu yang sesuai;  dan/ atau

e.       pengendalian lainnya sesuai  dengan tingkat risiko.

(9)     Standar Faktor Biologi  sebagaimana  dimaksud pada ayat (5)  tercantum  dalam  Lampiran  yang merupakan  bagian tidak terpisahkan dari  Peraturan Menteri ini.

Bagian Kelima

Faktor Ergonomi

Pasal 23

( 1)        Pengukuran      dan     pengendalian     Faktor     Ergonomi sebagaimana  dimaksud  dalam  Pasal  5  ayat  (2)  huruf  d harus    dilakukan   pada   Tempat   Kerja   yang   memiliki potensi bahaya Faktor Ergonomi.

(2)     Potensi bahaya  Faktor Ergonomi  sebagaimana dimaksud pada ayat (1)  meliputi:

a.      cara kerja,  posisi kerja,  dan postur tubuh yang tidak sesuai  saat melakukan pekerjaan;

b.      desain alat kerja dan Tempat Kerja yang tidak sesuai dengan antropometri Tenaga Kerja;  dan

c.       pengangkatan beban yang melebihi kapasitas kerja. (3)     Jika hasil pengukuran  sebagaimana  dimaksud pada ayat

( 1)     terdapat     potensi       bahaya     harus     dilakukan pengendalian  sehingga memenuhi  standar.

(4)     Pengendalian   sebagaimana    dimaksud   pada   ayat   (3) dilakukan dengan:

a.      menghindari posisi kerja yang janggal;

b.      memperbaiki  cara kerja dan posisi kerja;

C.   mendesain  kembali  atau  mengganti  Tempat  Kerja, objek   kerja,    bahan,    desain   Tempat   Kerja,    dan peralatan kerja;

d.      memodifikasi  Tempat   Kerja,    objek   kerja,    bahan, desain Tempat Kerja,  dan peralatan  kerja;

e.       mengatur waktu kerja dan waktu istirahat;

f.       melakukan  pekerjaan  dengan  sikap  tubuh   dalam posisi netral  atau baik;  dan/ atau

g.       menggunakan alat bantu.

(5)     Standar  Faktor  Ergonomi  sebagaimana  dimaksud  pada ayat  (3)   tercantum   dalam  Lampiran   yang  merupakan bagian tidak terpisahkan dari Peraturan Menteri ini.

Bagian Keenam

Faktor Psikologi

Pasal 24

( 1)      Pengukuran dan pengendalian Faktor Psikologi sebagaimana  dimaksud  dalam  Pasal  5  ayat  (2)  huruf e harus   dilakukan   pada   Tempat  Kerja   yang   memiliki potensi bahaya Faktor Psikologi.

(2)     Potensi bahaya  Faktor  Psikologi sebagaimana  dimaksud pada ayat (1)  meliputi:

a.      ketidakjelasan/ketaksaan  peran;

b.      konflik peran;

c.       beban kerja berlebih secara kualitatif;

d.      beban kerja berlebih secara kuantitatif;

e.       pengembangan karir;  dan/ atau

f.       tanggung jawab terhadap  orang lain.

(3)     Jika hasil  pengukuran sebagaimana dimaksud pada ayat (1)  terdapat potensi bahaya sebagaimana dimaksud pada ayat (2)  harus dilakukan pengendalian sesuai  standar.

(4)     Pengendalian   sebagaimana    dimaksud   pada   ayat   (3)

dilakukan  setelah penilaian risiko dan didapatkan  faktor yang berkontribusi.

(5)     Pengendalian   sebagaimana    dimaksud   pada   ayat   (4) melalui manajemen stress dengan:

a.      melakukan  pemilihan,  penempatan  dan pendidikan pelatihan bagi Tenaga Kerja;

b.      mengadakan program kebugaran bagi Tenaga Kerja;

c.       mengadakan program konseling;

d.   mengadakan  komunikasi  organisasional  secara memadai;

e.    memberikan kebebasan  bagi Tenaga Kerja untuk memberikan masukan dalam proses pengambilan keputusan;

f.       mengubah  struktur   organisasi,    fungsi   dan/atau dengan merancang kembali pekerjaan yang ada;

g.       menggunakan  sistem  pemberian  imbalan   tertentu; dan/atau

h.      pengendalian lainnya sesuai  dengan kebutuhan.

(6)     Standar   Faktor  Psikologi sebagaimana  dimaksud  pada ayat  (3)   tercantum   dalam  Lampiran   yang  merupakan bagian tidak terpisahkan dari Peraturan Menteri  ini.

Pasal 25

Dalam    hal    terjadi    kasus    penyakit   akibat    kerja    yang disebabkan  oleh faktor Lingkungan  Kerja  dilakukan program pengendalian dan penanganan sesuai dengan standar dan ketentuan peraturan perundang-undangan.

BAB III

PENERAPAN  HIGIENE  DAN SANITASI

Bagian Kesatu

Bangunan Tempat Kerja

Pasal 26

(1)     Higiene dan Sanitasi  sebagaimana  dimaksud dalam Pasal 5    ayat   (3)    huruf  a    harus   diterapkan   pada   setiap Bangunan Tempat Kerja.

(2)     Penerapan  Higiene dan  Sanitasi  sebagaimana  dimaksud pada ayat (1)  meliputi:

a.      halaman;

b.      gedung;  dan

c.   bangunan bawah tanah.

Paragraf 1

Halaman

Pasal 27

(1)     Halaman sebagaimana  dimaksud dalam Pasal 26  ayat (2) huruf a harus:

a.      bersih,  tertata rapi,  rata,  dan tidak becek;  dan

b.      cukup luas untuk  lalu lintas  orang dan barang.

(2)    Jika  terdapat  saluran  air  pembuangan   pada  halaman, maka saluran air harus  tertutup  dan terbuat  dari bahan yang cukup  kuat  serta  air buangan  harus  mengalir dan tidak boleh tergenang.

Paragraf 2

Gedung

Pasal 28

( 1)        Penerapan     Higiene    dan     Sanitasi     pada     gedung sebagaimana  dimaksud  dalam Pasal 26  ayat (2)  huruf  b meliputi:

a.      dinding dan langit-langit;

b.      atap;  dan

c.       lantai.

(2)     Penerapan  Higiene dan  Sanitasi  sebagaimana  dimaksud pada ayat (1)  dilakukan untuk memastikan gedung dalam kondisi:

a.      terpelihara dan bersih;

b.      kuat dan kokoh strukturnya;  dan

c.       cukup luas  sehingga memberikan ruang gerak paling sedikit 2 (dua)  meter persegi per orang.

Pasal 29

Dinding dan langit-langit sebagaimana  dimaksud dalam Pasal 28 ayat (1) huruf a harus:

a.      kering atau tidak lembab;

b.      dicat dan/ atau mudah dibersihkan;

c.      dilakukan pengecatan ulang paling sedikit 5  (lima)  tahun sekali;  dan

d.      dibersihkan paling sedikit 1   (satu)  kali setahun.

Pasal 30

Lantai  sebagaimana  dimaksud dalam Pasal 28 ayat (1)  huruf b harus:

a.      terbuat dari bahan yang keras,  tahan air,  dan tahan dari bahan kimia yang merusak;

b.      datar,  tidak licin,  dan mudah dibersihkan;  dan

c.       dibersihkan secara teratur.

Pasal 31

Atap sebagaimana dimaksud dalam Pasal  28  ayat (1)  huruf c harus:

a.      mampu  memberikan perlindungan  dari  panas  matahari dan hujan;  dan

b.      tidak bocor,  tidak berlubang,  dan tidak berjamur.

Paragraf 3

Bangunan Bawah Tanah

Pasal 32

( 1)        Penerapan  Higiene dan  Sanitasi  pada  bangunan  bawah tanah  sebagaimana  dimaksud  dalam  Pasal  26   ayat  (2) huruf c  dilakukan untuk  memastikan bangunan  bawah tanah:

a.      mempunyai  struktur yang kuat;

b.      mempunyai sistem ventilasi udara;

c.       mempunyai  sumber Pencahayaan;

d.      mempunyai  saluran  pembuangan  air yang mengalir dengan baik;  dan

e.       bersih dan terawat dengan baik.

(2)     Dalam    hal     bangunan    bawah    tanah    sebagaimana dimaksud   pada   ayat   (1)   merupakan   ruang  terbatas, penerapan  Higiene dan Sanitasi  dilakukan sesuai  dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

Bagian Kedua

Fasilitas Kebersihan

Pasal 33

(1)     Fasilitas Kebersihan  sebagaimana dimaksud dalam Pasal

5  ayat (3)  huruf b  harus  disediakan pada setiap Tempat Kerja.

(2)     Fasilitas  Kebersihan   sebagaimana   dimaksud  pada  ayat

(1)  paling sedikit meliputi:

a.      Toilet dan kelengkapannya;

b.      loker dan ruang ganti pakaian;

c.       tempat sampah;  dan

d.      peralatan Kebersihan.

Pasal 34

(1)     Toilet  sebagaimana   dimaksud  dalam  Pasal  33   ayat  (2) huruf a harus:

a.      bersih dan tidak menimbulkan bau;

b.      tidak ada lalat,  nyamuk,  atau serangga yang lainnya;

c.       tersedia   saluran    pembuangan   air  yang  mengalir dengan baik;

d.      tersedia air bersih;

e.       dilengkapi dengan pintu;

f.       memiliki  penerangan yang cukup;

g.       memiliki  sirkulasi udara yang baik;

h.      dibersihkan setiap hari  secara periodik;  dan

1.         dapat digunakan selama jam kerja.

(2)     Kelengkapan  fasilitas  Toilet sebagaimana  dimaksud pada ayat (1)  paling sedikit meliputi:

a.      jamban;

b.      air bersih yang cukup;

c.       alat pembilas;

d.      tempat sampah;

e.       tempat cuci tangan;  dan

f.        sabun.

(3)     Penempatan  Toilet sebagaimana  dimaksud pada ayat (1) harus   terpisah  antara   laki    laki,    perempuan,    dan penyandang cacat,  serta diberikan tanda yang jelas.

(4)     Dalam   hal   Perusahaan    menyediakan   tempat   mandi,

persyaratan  tempat  mandi  harus  memenuhi  ketentuan sebagaimana dimaksud pada ayat (1).

(5)     Untuk   menjamin  kecukupan  atas  kebutuhan  jamban dengan  jumlah  Tenaga  Kerja  dalam  satu  waktu  kerja, harus memenuhi ketentuan  sebagai berikut:

a.      untuk  1     (satu)   sampai   15   (lima  belas)   orang  =   1 (satu) jamban;

b.      untuk 16  (enam  belas)  sampai  30  (tiga  puluh)  orang = 2 (dua) jamban;

c.      untuk 31   (tiga puluh satu)  sampai 45  (empat puluh lima)  orang = 3 (tiga) jamban;

d.      untuk 46   (empat   puluh  enam)   sampai   60   (enam puluh)  orang=  4 (empat) jamban;

e.      untuk  61   (enam  puluh  satu)   sampai  80   (delapan puluh)  orang = 5 (lima) jamban;

f.       untuk 81  (delapan  puluh  satu)  sampai 100  (seratus) orang=  6 (enam) jamban;  dan

g.   setiap  penambahan  40   (empat  puluh)  orang ditambahkan 1   (satu) jamban.

(6)     Dalam    hal     Toilet     laki-laki     menyediakan    fasilitas peturasan,  jumlah  jamban  tidak  boleh kurang  dari 2/3 (dua pertiga) jumlah jamban yang dipersyaratkan sebagaimana dimaksud pada ayat (5).

(7)     Dalam hal Tempat Kerja termasuk dalam area konstruksi atau    Tempat    Kerja     sementara,     harus    memenuhi ketentuan  paling sedikit sebagai berikut:

a.      untuk 1   (satu)  sampai  19  (sembilan belas)  orang =  1 (satu) jamban;

b.      untuk 20  (dua puluh)  sampai 199  (seratus sembilan puluh   sembilan)   orang  =   1     (satu)  jamban  dan  1 (satu)   peturasan  untuk   setiap  40    (empat   puluh) orang;

c.       untuk 200   (dua  ratus)   orang atau  lebih =  1    (satu) jamban dan 1   (satu)  peturasan untuk setiap 50  (lima puluh)  orang.

(8)     Dalam  hal   terdapat   Tenaga  Kerja  perempuan  di   area konstruksi atau Tempat Kerja sementara sebagaimana dimaksud    pada    ayat    (7)     maka   harus    memenuhi ketentuan sebagaimana dimaksud pada ayat (3).

Pasal 35

(1)     Ruang   Toilet  paling   sedikit   berukuran    panjang    80 (delapan puluh) sentimeter, lebar 155  (seratus lima puluh lima)  sentimeter,  dan  tinggi  220   (dua  ratus  dua puluh) sentimeter    dengan    lebar    pintu    70     (tujuh     puluh) sentimeter.

(2)     Ruang   Toilet   untuk    penyandang    disabilitas    harus memenuhi  persyaratan:

a.       Panjang  152,5   (seratus  lima puluh  dua  koma lima) sentimeter;

b.      lebar  227,5 (dua  ratus dua puluh tujuh  koma lima) sentimeter;

c.       tinggi  240  (dua ratus empat puluh)  sentimeter;

d.      mempunyai  akses  masuk  dan  keluar  yang  mudah dilalui;

e.     mempunyai luas ruang bebas yang cukup untuk pengguna   kursi   roda   bermanuver    180    (seratus delapan puluh)  derajat;

f.       lebar   pintu   masuk   berukuran   paling  sedikit  90 (sembilan puluh) sentimeter yang mudah dibuka dan ditutup.

g.      pintu   Toilet  dilengkapi   dengan   plat   tendang   di bagian bawah pintu untuk pengguna kursi roda dan penyandang disabilitas netra;

h.      kemiringan  lantai  tidak lebih   dari  7  (tujuh)  persen; dan

1.          mempunyai   pegangan rambat untuk  memudahkan pengguna  kursi  roda berpindah  dari  kursi  roda ke jamban ataupun sebaliknya.

Pasal 36

(1)     Tenaga    Kerja     dalam    perusahaan     tertentu    dapat diwajibkan  memakai  pakaian  kerja sesuai  syarat-syarat K3 yang ditetapkan.

(2)     Pakaian kerja sebagaimana dimaksud pada ayat (1)  harus disediakan oleh  Pengurus.

(3)     Dalam  hal  Tenaga  Kerja   menggunakan  pakaian  kerja hanya   selama  bekerja,   Pengurus  harus   menyediakan ruang ganti pakaian yang bersih, terpisah antara laki-laki dan  perempuan  serta  pemakaiannya  harus  diatur agar tidak berdesakan.

(4)     Ruang ganti  pakaian  sebagaimana dimaksud pada  ayat (3)    harus   tersedia   tempat   menyimpan  pakaian/loker untuk  setiap Pekerja yang terjamin keamanannya.

Pasal 37

(1)     Tempat sampah  dan  peralatan  Kebersihan  sebagaimana dimaksud   dalam   Pasal   34    ayat   (3)    huruf  c   harus disediakan pada setiap Tempat Kerja.

(2)     Tempat  sampah  sebagaimana   dimaksud  pada  ayat  (1) paling sedikit harus:

a.      terpisah  dan diberikan label untuk sampah organik, non  organik, dan bahan berbahaya sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan;

b.      dilengkapi dengan penutup  dan terbuat  dari  bahan kedap air;  dan

d.      tidak  menjadi  sarang  lalat  atau  binatang serangga yang lain.

Pasal 38

(1)     Tempat  pembuangan   pembalut  harus  disediakan  pada ruang Toilet perempuan.

(2)     Tempat  pembuangan  pembalut   sebagaimana   dimaksud pada ayat (1)  harus:

a.      terbuat dari  bahan yang kedap cairan;

b.      dilengkapi dengan penutup;  dan

c.       diberikan label yang jelas.

(3)    Tempat  pembuangan  pembalut  sebagaimana  dimaksud pada ayat ( 1)   harus dibersihkan setiap hari.

Bagian Ketiga

Kebutuhan  Udara

Pasal 39

(1)     Kebutuhan     atas    udara    yang    bersih    dan    sehat sebagaimana  dimaksud  dalam  Pasal  5  ayat  (3)  huruf  c harus dipenuhi pada setiap Tempat Kerja.

(2)     Pemenuhan    kebutuhan     udara     di      Tempat     Kerja sebagaimana dimaksud pada ayat (1)  dilakukan melalui:

a.       KUDR;

b.      ventilasi;  dan

c.       ruang udara.

Pasal 40

(1)  Tempat  Kerja  untuk  melakukan jenis pekerjaan administratif,   pelayanan  umum  dan  fungsi   manajerial harus memenuhi  KUDR yang sehat dan bersih.

(2)     KUDR  sebagaimana dimaksud  pada  ayat  (1)  ditentukan oleh     suhu,     kelembaban,     kadar   oksigen   dan   kadar kontaminan udara.

(3)     Suhu    ruangan   yang   nyaman   harus    dipertahankan dengan ketentuan:

a.       Suhu  Kering 23C  (dua  puluh tiga derajat  celsius) 26C  (dua puluh enam derajat celsius)  dengan kelembaban 40%  (empat puluh persen) – 60%  (enam puluh  persen).

b.      perbedaan suhu  antar  ruangan  tidak  melebihi  5C (lima derajat celsius).

(4)     Kadar   oksigen   sebagaimana   dimaksud   pada   ayat   (2) sebesar 19,5%  (sembilan belas koma lima persen)  sampai dengan  23,5%  (dua  puluh  tiga   koma  lima  persen)  dari volume udara.

(5)     Kadar kontaminan atau polutan sebagaimana  dimaksud pada    ayat    (2)      tercantum     dalam    Lampiran     yang merupakan   bagian   tidak    terpisahkan    dari   Peraturan Menteri  ini.

Pasal 41

(1)     Pengurus    dan/atau     Pengusaha    wajib    menyediakan sistem ventilasi udara untuk  menjamin kebutuhan udara Pekerja   dan/atau   mengurangi   kadar   kontaminan    di Tempat Kerja.

(2)     Sistem  ventilasi  sebagaimana  dimaksud  pada  ayat  (1) dapat    bersifat   alami   atau    buatan    atau    kombinasi keduanya.

(3)     Dalam hal menggunakan ventilasi buatan  maka ventilasi tersebut  harus  dibersihkan  secara berkala paling sedikit

3   (tiga)    bulan   sekali  atau   sesuai    dengan   ketentuan peraturan perundang-undangan.

Pasal 42

(1)      Setiap   orang   yang   bekerja    dalam    ruangan    harus mendapat  ruang  udara  ( cubic  space)   paling  sedikit  10 (sepuluh)  meter kubik.

(2)   Ruangan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) harus memenuhi  ketentuan:

a.      tinggi   Tempat   Kerja   diukur   dari   lantai    sampai daerah langit-langit paling sedikit 3 (tiga)  meter;  dan

b.      tinggi ruangan yang lebih   dari 4  (empat)  meter tidak dapat dipakai  untuk memperhitungkan ruang udara sebagaimana dimaksud pada ayat (1).

Bagian Keempat

Tata Laksana  Kerumahtanggaan

Pasal 43

(1)   Pengusaha dan/atau Pengurus harus melaksanakan ketatarumahtanggaan dengan baik di Tempat Kerja.

(2)     Ketatarumahtanggaan  yang baik sebagaimana  dimaksud pada ayat (1)  meliputi upaya:

a.      memisahkan    alat,    perkakas,     dan   bahan    yang diperlukan  atau digunakan;

b.      menata  alat,   perkakas,   dan  bahan  sesuai  dengan posisi yang ditetapkan;

c.      membersihkan  alat,   perkakas,   dan  bahan  secara rutin;

d.      menetapkan dan melaksanakan prosedur Kebersihan,  penempatan dan penataan  untuk  alat, perkakas,  dan bahan;

e.      mengembangkan prosedur  Kebersihan,  penempatan dan penataan untuk alat,  perkakas,  dan bahan.

Pasal 44

(1)     Alat   kerja,    perkakas,    dan   bahan   harus   ditata   dan disimpan   secara   rapi     dan   tertib   untuk    menjamin kelancaran pekerjaan dan tidak menimbulkan bahaya kecelakaan.

(2)     Bahan sebagaimana dimaksud pada ayat (1)  disimpan di gudang  dan  diberi label  yang jelas untuk  membedakan barang-barang tersebut.

BAB IV PERSONIL  K3

Bagian Kesatu

Umum

Pasal 45

(1)  Pengukuran  dan  pengendalian  Lingkungan   Kerja sebagaimana dimaksud dalam Pasal 5 ayat (2) harus dilakukan  oleh personil K3 bidang Lingkungan  Kerja.

(2)     Personil   K3    sebagaimana   dimaksud   pada   ayat   (1) meliputi:

a.      Ahli K3 Muda Lingkungan  Kerja;

b.      Ahli K3 Madya Lingkungan  Kerja;  dan

c.       Ahli K3 Utama Lingkungan  Kerja.

(3)     Personil K3  sebagaimana dimaksud pada ayat  (1)  harus memiliki kompetensi  dan  kewenangan  K3  bidang lingkungan kerja.

(4)     Sertifikasi  kompetensi   personil  K3   bidang  Lingkungan Kerja  sebagaimana  dimaksud  pada  ayat  (2)   dilakukan sesuai      dengan    ketentuan     peraturan     perundang-undangan.

(5)  Kewenangan  personil  K3  bidang Lingkungan  Kerja sebagaimana dimaksud pada ayat (1)  dibuktikan dengan lisensi K3 dan surat keputusan penunjukan.

Bagian Kedua

Kompetensi  Personil K3

Pasal 46

Kompetensi  personil K3  sebagaimana  dimaksud  dalam Pasal 45    ayat   (2)    sesuai    Standar   Kompetensi    Kerja    Nasional Indonesia yang ditetapkan  oleh Menteri.

Bagian Ketiga

Persyaratan Penunjukan  Personil K3

Pasal 47

Personil yang berwenang sebagaimana  dimaksud  dalam Pasal 45  ayat (2)  huruf a harus memenuhi persyaratan:

a.      berpendidikan paling rendah Diploma 3 (tiga);

b.      berpengalaman   paling   sedikit   1       (satu)    tahun   dalam membantu   pengukuran   dan   pengendalian  lingkungan kerja;

c.       memiliki sertifikat kompetensi sesuai bidangnya;  dan

d.      berbadan   sehat   berdasarkan   surat   keterangan   dari dokter.

Pasal 48

Personil yang berwenang sebagaimana dimaksud  dalam Pasal 45  ayat (2)  huruf b harus memenuhi persyaratan:

a.      berpendidikan paling rendah Diploma 3 (tiga);

b.      berpengalaman  paling sedikit 3  (tiga)  tahun sebagai  Ahli K3 Muda Lingkungan  Kerja;

c.       memiliki sertifikat kompetensi sesuai bidangnya;  dan

d.      berbadan   sehat   berdasarkan   surat   keterangan   dari dokter.

Pasal 49

Personil yang berwenang sebagaimana  dimaksud  dalam Pasal 45  ayat (2)  huruf c harus memenuhi persyaratan:

a.      berpendidikan paling rendah Diploma 3 (tiga);

b.      berpengalaman  paling sedikit 5  (lima)  tahun sebagai  Ahli K3 Madya Lingkungan  Kerja;

c.       memiliki sertifikat kompetensi sesuai bidangnya;  dan

d.      berbadan   sehat   berdasarkan   surat   keterangan   dari dokter.

Bagian Keempat

Tata Cara Memperoleh Lisensi  K3

Pasal 50

(1)     Untuk memperoleh lisensi K3 Ahli K3  Lingkungan  Kerja, Pengusaha dan/ atau Pengurus mengajukan permohonan tertulis kepada Direktur Jenderal  dengan melampirkan:

a.      fotokopi ijazah  terakhir;

b.      surat keterangan pengalaman kerja yang diterbitkan oleh perusahaan;

c.       surat keterangan sehat dari  dokter;

d.      fotokopi kartu tanda penduduk;

e.       fotokopi  sertifikat kompetensi:

1)       Ahli Muda Higiene Industri (HIMU) mendapatkan lisensi K3 Ahli K3 Lingkungan  Kerja;

2)   Ahli Madya Higiene Industri (HIMA) untuk mendapatkan lisensi  K3  Ahli  K3  Madya Lingkungan  Kerja;

3)   Ahli Utama  Higiene  Industri  (HIU)  untuk mendapatkan lisensi K3 Ahli Utama K3 Lingkungan  Kerja.

f.        2  (dua)  lembar  pas foto  berwarna ukuran 2 x  3  (dua kali  tiga)  dan 4 x 6 (empat kali enam).

(2)     Permohonan    sebagaimana    dimaksud   pada   ayat   (1) dilakukan Pemeriksaan dokumen oleh tim.

(3)     Dalam hal persyaratan  sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dinyatakan lengkap, Direktur Jenderal menerbitkan lisensi K3.

Pasal 51

(1)     Lisensi  K3  berlaku untuk  jangka waktu 5  (lima)   tahun dan dapat diperpanjang untuk jangka waktu yang sama.

(2)     Permohonan perpanjangan  sebagaimana dimaksud pada ayat  (1)   diajukan   oleh  Pengusaha   dan/atau   Pengurus kepada  Direktur  Jenderal   dengan  melampirkan persyaratan sebagaimana  dimaksud dalam Pasal  50  ayat ( 1)  dan lisensi K3.

(3)     Permohonan    sebagaimana    dimaksud   pada   ayat   (1) diajukan   paling  lambat   30   (tiga   puluh)   hari   sebelum masa berlaku lisensi K3 berakhir.

Pasal 52

Lisensi  K3  hanya  berlaku  selama  Ahli K3  Lingkungan  Kerja yang bersangkutan  bekerja  di  perusahaan  yang mengajukan permohonan. Pasal 53

(1)     Dalam hal  sertifikat kompetensi  sebagaimana  dimaksud dalam   Pasal   50   ayat  ( 1)    huruf  e   belum  ada,   dapat menggunakan  surat  keterangan  telah  mengikuti pembinaan K3 yang diterbitkan  oleh Direktur Jenderal.

(2)  Surat  keterangan  telah  mengikuti  pembinaan  K3 sebagaimana  dimaksud pada  ayat  (1)   diberikan  setelah dilakukan pembinaan dengan pedoman pelaksanaan pembinaan tercantum  dalam Lampiran yang merupakan bagian tidak terpisahkan dari Peraturan Menteri  ini.

Bagian Kelima

Togas dan Kewenangan

Pasal 54

(1)     Ahli  K3  Muda  Lingkungan  Kerja  sebagaimana dimaksud dalam Pasal 45  ayat (2)  huruf a merupakan Tenaga Kerja yang memiliki  tugas untuk:

a.      melaksanakan peraturan  perundang-undangan  dan standar     yang    berkaitan      dengan     bidang     K3 lingkungan  kerja;

b.      melaksanakan evaluasi, dan kerja; program antisipasi, rekognisi, pengendalian bahaya lingkungan

c.      melaksanakan dan mengantisipasi  resiko kesehatan kerja  yang  disebabkan  oleh  pajanan  bahaya lingkungan  kerja;

d.      melaksanakan  program  promosi kesehatan  Tenaga Kerja;

e.      melaksanakan  teknik pengambilan dan pengukuran sampel,  meliputi Faktor Fisika,  Faktor Kimia,  Faktor Biologi,  Faktor Ergonomi,  dan Faktor Psikologi;

f.     melaksanakan  persyaratan  Higiene dan  Sanitasi lingkungan  kerja;

g.       melaksanakan    sistem   informasi    K3    Lingkungan Kerja;  dan

h.      menyusun  laporan   pengukuran  dan  pengendalian bahaya  Lingkungan  Kerja  serta  penerapan  Higiene dan Sanitasi  di Tempat Kerja.

(2)    Ahli K3 Madya Lingkungan Kerja sebagaimana dimaksud dalam Pasal 45  ayat (2)  huruf b merupakan  Tenaga Kerja yang memiliki  tugas untuk:

a.      mengelola    pelaksanaan     peraturan     perundang-undangan   dan   standar   yang   berkaitan    dengan bidang K3 lingkungan  kerja;

b. mengelola  pelaksanaan rekognisi, evaluasi dan lingkungan  kerja; program antisipasi, pengendalian    bahaya

c.      mengelola pelaksanaan   antisipasi  resiko  kesehatan kerja  yang  disebabkan  oleh pajanan  bahaya lingkungan  kerja;

d.      mengelola pelaksanaan  program promosi kesehatan Tenaga Kerja;

e.    mengelola pelaksanaan  teknik pengambilan dan pengukuran sampel, meliputi Faktor Fisika, Faktor Kimia,  Faktor Biologi,   Faktor Ergonomi,  dan Faktor Psikologi;

f.       mengelola  pelaksanaan    persyaratan    Higiene  dan Sanitasi lingkungan kerja;

g.       mengelola    pelaksanaan      sistem     informasi      K3 Lingkungan  Kerja;

h.      melaksanakan   modifikasi   terhadap    program    K3 Lingkungan  Kerja;

i.           melaksanakan  dan  mengelola manajemen  program K3 Lingkungan  Kerja;

J.        melaksanakan    dan    mengelola   penilaian    resiko kesehatan Tenaga Kerja;

k.       melaksanakan  dan mengelola program pengendalian resiko   kesehatan    Tenaga   Kerja    akibat    pajanan bahaya lingkungan kerja;

l.          melaksanakan    dan   mengelola  Pemeriksaan   dan analisa  penyebab  kecelakaan  kerja   dan  penyakit akibat  kerja  yang ditimbulkan  oleh pajanan bahaya lingkungan  kerja;

m.     melaksanakan      dan      mengelola identifikasi      kebutuhan    peralatan sampel dan pengukuran; pelaksanaan pengambilan

n.      merumuskan,  dan memodifikasi pelaksanaan  sistim informasi  K3 Lingkungan  Kerja;

o.      melaksanakan     dan lingkungan  kerja;  dan mengelola     inspeksi      K3

p.    mengelola penyusunan  laporan  pengukuran dan pengendalian  bahaya  Lingkungan  Kerja  serta penerapan  Higiene dan Sanitasi  di Tempat Kerja.

(3)    Ahli K3 Utama Lingkungan Kerja sebagaimana dimaksud dalam Pasal 45  ayat (2) huruf c merupakan Tenaga Kerja yang memiliki kewenangan untuk:

a.      mengelola dan mengevaluasi pelaksanaan  peraturan perundang-undangan dan standar yang berkaitan dengan bidang K3 lingkungan kerja;

b.      mengelola dan  mengevaluasi  pelaksanaan   program antisipasi,    rekognisi,    evaluasi   dan   pengendalian bahaya lingkungan kerja;

c.      mengelola dan  mengevaluasi  pelaksanaan   program antisipasi  resiko  kesehatan   kerja  yang  disebabkan oleh pajanan bahaya lingkungan  kerja;

d.      mengelola dan  mengevaluasi  pelaksanaan   program promosi kesehatan Tenaga Kerja;

e.     mengelola dan mengevaluasi pelaksanaan  teknik pengambilan   dan   pengukuran    sampel,    meliputi Faktor  Fisika,  Faktor  Kimia, Faktor Biologi,   Faktor Ergonomi,  dan Faktor Psikologi;

f.       mengelola dan mengevaluasi pelaksanaan persyaratan  Higiene dan Sanitasi  lingkungan  kerja;

g.     mengelola dan mengevaluasi pelaksanaan  sistem informasi  K3 Lingkungan  Kerja;

h.      mengelola dan mengevaluasi pelaksanaan  modifikasi terhadap program K3 Lingkungan  Kerja;

i.           mengelola  dan  mengevaluasi  manajemen   program K3 Lingkungan  Kerja;

J.        mengelola    dan    mengevaluasi    penilaian     resiko kesehatan Tenaga Kerja;

k.       mengelola dan  mengevaluasi program  pengendalian resiko   kesehatan    Tenaga   Kerja    akibat    pajanan bahaya lingkungan kerja;

1.          mengelola   dan    mengevaluasi    Pemeriksaan    dananalisa  penyebab  kecelakaan  kerja  dan  penyakit akibat  kerja  yang ditimbulkan  oleh pajanan bahaya lingkungan  kerja;

m.     mengelola dan mengevalusi pelaksanaan  identifikasi kebutuhan    peralatan    pengambilan   sampel   dan pengukuran;

n.      mengelola   dan   mengevaluasi   pelaksanan    sistim informasi  K3 Lingkungan  Kerja;

o.      mengelola dan  mengevaluasi  pelaksanaan   inspeksi K3 lingkungan kerja;

p.      mengelola  dan  mengevaluasi  laporan  pengukuran dan pengendalian bahaya Lingkungan Kerja serta penerapan  Higiene dan Sanitasi di Tempat Kerja;

q.      mengelola dan mengevaluasi metoda pembacaan dan menganalisa hasil pengukuran data;

r.        mengevaluasi dan memverifikasi hasil dari tindakan pengendalian pajanan yang dapat mengganggu kesehatan;

s.      mengevaluasi dan  menyimpulkan  hasil  analisa dari pengukuran sampel lingkungan kerja;

t.   mengevaluasi    dan    memodifikasi    program pengendalian pajanan risiko kesehatan  secara teknis sebagai metoda pengendalian utama;

u.   mengelola    dan     mengevaluasi    pelaksanaan pengendalian pajanan  risiko kesehatan  secara administrasi  dan  penggunaan  alat pelindung  diri; dan

v.       mengelola dan mengevaluasi pelaksanaan  bimbingan terhadap kontraktor terkait program K3  Lingkungan Kerja.

Pasal 55

(1)     Ahli  K3  Muda  Lingkungan  Kerja  sebagaimana dimaksud dalam Pasal 45  ayat (2)  huruf a merupakan Tenaga Kerja yang memiliki kewenangan untuk:

a.   memasuki    Tempat    Kerja     sesua1    dengan penunjukkannya;  dan

b.      menentukan program K3 lingkungan kerja.

(2)    Ahli K3 Madya Lingkungan Kerja sebagaimana dimaksud dalam Pasal 45  ayat (2)  huruf b merupakan  Tenaga Kerja yang memiliki kewenangan untuk:

a.      memasuki        Tempat       Kerja        sesua1        dengan penunjukkannya;

b.      menentukan program K3 lingkungan kerja;

c.       mengawasi  pelaksanaan    program   K3   lingkungan kerja;  dan

d.      menetapkan  rekomendasi teknis terhadap  syarat K3 lingkungan  kerja.

(3)    Ahli K3 Utama Lingkungan Kerja sebagaimana dimaksud dalam Pasal 45  ayat (2) huruf c merupakan Tenaga Kerja yang memiliki kewenangan untuk:

a.      memasuki        Tempat       Kerja        sesua1        dengan penunjukkannya;

b.      menentukan program K3 lingkungan kerja;

c.       mengawasi  pelaksanaan    program   K3   lingkungan kerja;

d.      menetapkan  rekomendasi teknis terhadap  syarat K3 lingkungan  kerja;  dan

e.       mengevaluasi dan menetapkan pengembangan K3 Lingkungan  Kerja.

Bagian Keenam

Kewajiban  Personil K3

Pasal 56

Personil K3  bidang Lingkungan  Kerja  sebagaimana  dimaksud dalam Pasal 45  ayat (2)  berkewajiban untuk:

a.      mematuhi  peraturan  perundang-undangan  dan  standar yang telah ditetapkan;

b.    melaporkan pada atasan langsung mengenai kondisi pelaksanaan    pengukuran,     pengendalian    lingkungan kerja,  dan penerapan Higiene Sanitasi;

c.     bertanggungjawab atas hasil pelaksanaan pengukuran, pengendalian lingkungan kerja, dan penerapan Higiene Sanitasi  di Tempat Kerja;

d.      membantu    Pengawas   Ketenagakerjaan     Spesialis    K3 Lingkungan   Kerja   dalam  melaksanakan   pemeriksaaan dan Pengujian K3 Lingkungan  Kerja;  dan

e.       melaksanakan kode  etik profesi.

Bagian Ketujuh

Pencabutan Lisensi  K3

Pasal 57

Lisensi     K3    dapat    dicabut   apabila   personil   K3    bidang Lingkungan  Kerja:

a.      melaksanakan tugas tidak sesuai  dengan penugasan dan Lisensi  K3;

b.      melakukan  kesalahan,  kelalaian,  dan kecerobohan yang menimbulkan keadaan berbahaya atau kecelakaan kerja; dan/atau

c.       tidak  melaksanakan   kewajiban  sebagaimana  dimaksud dalam Pasal 56.

BABV

PEMERIKSAAN DAN  PENGUJIAN

Pasal 58

(1)     Setiap   Tempat   Kerja   yang   memiliki   potensi   bahaya Lingkungan  Kerja wajib dilakukan Pemeriksaan dan/ atau Pengujian.

(2)     Pemeriksaan   sebagaimana   dimaksud   pada   ayat   (1) merupakan kegiatan mengamati, menganalisis, membandingkan,  dan  mengevaluasi kondisi Lingkungan Kerja untuk memastikan terpenuhinya persyaratan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3.

(3)     Pengujian    sebagaimana     dimaksud    pada    ayat    (1) merupakan kegiatan pengetesan dan pengukuran kondisi Lingkungan  Kerja yang bersumber  dari  alat,  bahan,  dan proses kerja  untuk  mengetahui  tingkat  konsentrasi dan pajanan  terhadap Tenaga Kerja untuk memastikan terpenuhinya persyaratan  sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3.

Pasal 59

(1)     Pemeriksaan dan/atau Pengujian sebagaimana dimaksud dalam   Pasal   58    ayat   (1)    dilakukan   secara   internal maupun  melibatkan lembaga eksternal  dari luar Tempat Kerja.

(2)     Pemeriksaan  dan/ atau Pengujian  internal   sebagaimana dimaksud  pada   ayat   (1)    dilakukan  untuk   mengukur besaran pajanan  sesuai  dengan  risiko Lingkungan  Kerja dan tidak menggugurkan kewajiban Tempat Kerja untuk melakukan pengukuran dengan pihak eksternal.

(3)     Pemeriksaan   dan/ atau    Pengujian    secara    internal sebagaimana  dimaksud  pada  ayat  (2)  harus  dilakukan oleh personil K3 bidang Lingkungan  Kerja.

(4)     Lembaga  eksternal  sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi:

a.      Unit Pelaksana Teknis Pengawasan Ketenagakerjaan;

b.      Direktorat  Bina  Keselamatan   dan  Kesehatan   Kerja beserta Unit Pelaksana Teknis Bidang K3;

c.       Unit    Pelaksana     Teknis    Daerah     (UPTD)      yang membidangi  pelayanan Pengujian K3;  atau

d.      lembaga   lain   yang  terakreditasi   dan  ditunjuk  oleh Menteri.

(5)     Pemeriksaan dan/atau Pengujian sebagaimana dimaksud pada ayat (4)  dilakukan oleh:

a.      Pengawas Ketenagakerjaan  Spesialis K3  Lingkungan Kerja;

b.      Penguji K3;  atau

c.      Ahli K3 Lingkungan  Kerja.

Pasal 60

Pemeriksaan   dan/ atau   Pengujian   sebagaimana    dimaksud dalam Pasal 59  ayat (1)  meliputi:

a.      pertama;

b.      berkala;

c.       ulang;  dan

d.      khusus.

Pasal 61

(1)     Pemeriksaan  dan/atau  Pengujian pertama  sebagaimana dimaksud  dalam  Pasal  60   ayat  ( 1)     huruf a   dilakukan untuk  mengidentifikasi potensi bahaya Lingkungan  Kerja di Tempat Kerja.

(2)     Pemeriksaan dan/ atau Pengujian sebagaimana  dimaksud pada ayat (1)  meliputi:

a.      area  kerja  dengan  pajanan   Faktor  Fisika,   Faktor Kimia,  Faktor Biologi,   Faktor Ergonomi,  dan Faktor Psikologi;

b.      KUDR;  dan

c.       Sarana dan fasilitas Sanitasi.

Pasal 62

(1)    Pemeriksaan dan/atau Pengujian berkala sebagaimana dimaksud   dalam  Pasal   60   huruf  b   dilakukan  secara eksternal paling sedikit  1   (satu)  tahun  sekali atau  sesuai dengan  penilaian  risiko atau  ketentuan  peraturan perundang-undangan.

(2)   Pemeriksaan dan/atau Pengujian berkala sebagaimana dimaksud  pada  ayat  ( 1)     dilakukan  sesuai  Pemeriksaan dan/ atau Pengujian sebagaimana  dimaksud dalam Pasal

61  ayat (2).

Pasal 63

(1)   Pemeriksaan dan/atau Pengujian ulang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 60  huruf c dilakukan apabila hasil Pemeriksaan    dan/atau     Pengujian    sebelumnya    baik secara internal  maupun eksternal  terdapat keraguan.

(2)  Pemeriksaan dan/atau Pengujian ulang sebagaimana dimaksud   pada   ayat   (1)     dilakukan   sesuai    dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

Pasal 64

(1)     Pemeriksaan  dan/atau  Pengujian khusus  sebagaimana dimaksud  dalam  Pasal  60  huruf d  merupakan  kegiatan Pemeriksaan dan/atau Pengujian yang dilakukan  setelah kecelakaan kerja atau laporan  dugaan tingkat pajanan di atas NAB.

(2)     Pemeriksaan  dan/atau  Pengujian khusus  sebagaimana dimaksud   pada   ayat   (1)     dilakukan   sesuai    dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

Pasal 65

(1)     Pemeriksaan  dan/atau   Pengujian  yang  dilakukan  oleh lembaga  eksternal sebagaimana   dimaksud  dalam  Pasal 59   ayat  (4) dilaksanakan dengan berkoordinasi dengan Unit Pengawasan Ketenagakerjaan sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan.

(2) Hasil   Pemeriksaan dan/ atau Pengujian dimaksud pada ayat (1) dilaporkan sebagaimana kepada Unit Pengawasan Ketenagakerjaan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

(3)     Dalam  hal   Pemeriksaan  dan/ atau  Pengujian dilakukan oleh   lembaga  eksternal   sebagaimana  dimaksud  dalam Pasal  59  ayat  (4)  huruf b,  huruf c,  dan huruf d,  hasil Pemeriksaan  dan/atau  Pengujian disetujui  oleh   manajer teknis.

(4)     Dalam  hal  Pemeriksaan  dan/atau  Pengujian  dilakukan oleh   lembaga  eksternal   sebagaimana  dimaksud  dalam Pasal  59  ayat  (4)  huruf b  dan huruf c  atas permintaan perusahaan,     laporan     hasil     Pengujian    disampaikan kepada perusahaan  yang bersangkutan.

(5)     Hasil   Pemeriksaan    dan/atau    Pengujian   sebagaimana dimaksud pada ayat (2) wajib dituangkan dalam surat keterangan memenuhi/tidak memenuhi persyaratan K3 yang  diterbitkan   oleh   unit  kerja  pengawasan ketenagakerjaan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

(6)   Surat keterangan sebagaimana dimaksud pada ayat (4) dilengkapi dengan hasil Pemeriksaan dan/ atau Pengujian pada lembar terpisah.

(7)     Surat  keterangan  sebagaimana  dimaksud  pada  ayat  (4) dibuat dalam 3 (tiga)  rangkap dengan rincian:

a.       Lembar   pertama,    untuk   Pengurus   Tempat  Kerja yang   dimasukan    dalam    dokumen    Pemeriksaan dan/ atau Pengujian lingkungan kerja;

b.      Lembar kedua, untuk unit pengawasan ketenagakerjaan setempat;  dan

C.   Lembar ketiga, untuk ketenagakerjaan pusat. unit pengawasan

(8)  Unit kerja pengawasan ketenagakerjaan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) wajib menyampaikan surat keterangan sebagaimana dimaksud pada ayat (5)  kepada unit pengawasan ketenagakerjaan di pusat setiap 1   (satu) bulan sekali.

Pasal 66

Pemeriksaan   dan/ atau   Pengujian   sebagaimana    dimaksud dalam   Pasal   60    menggunakan   formulir  tercantum   dalam Lampiran yang merupakan bagian tidak terpisahkan dari Peraturan Menteri ini.

Pasal 67

(1)     Area  kerja  yang telah  dilakukan  Pemeriksaan  dan/atau Pengujian dan tidak memenuhi persyaratan K3 diberikan stiker yang dibubuhi  stempel.

(2)     Stiker  sebagaimana  dimaksud  pada  ayat  (1)   tercantum dalam     Lampiran     yang    merupakan     bagian     tidak terpisahkan dari  Peraturan Menteri  ini.

Pasal 68

(1)     Pelaporan  sebagaimana   dimaksud  dalam  Pasal  65   ayat

(2)  dapat dilakukan secara luring maupun daring.

(2)     Pelaporan  secara  daring  sebagaimana   dimaksud   pada ayat (1)  dilakukan secara bertahap.

BAB VI

PENINJAUAN  BERKALA NILAI AMBANG BATAS DAN STANDAR

Pasal 69

NAB dan/ atau standar sebagaimana  dimaksud dalam Pasal 3 dapat  ditinjau  secara  berkala  paling  sedikit  3   (tiga)   tahun sekali sesuai dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi.

BAB VII PENGAWASAN

Pasal 70

Pengawasan pelaksanaan  K3  Lingkungan  Kerja dilaksanakan oleh   Pengawas   Ketenagakerjaan   Spesialis   K3   Lingkungan Kerja     sesuai     dengan   ketentuan    peraturan    perundang• undangan.

BAB VIII SANKSI

Pasal 71

Pengusaha    dan/ atau    Pengurus    yang    tidak     memenuhi ketentuan   dalam  Peraturan   Menteri   ini   dikenakan   sanksi sesuai dengan Undang-Undang Nomor  1   Tahun  1970  tentang Keselamatan   Kerja   dan  Undang-Undang  Nomor   13   Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan.

BAB IX KETENTUAN  PERALIHAN

Pasal 72

Lisensi Petugas Pemantauan Lingkungan Kerja yang telah diterbitkan sebelum Peraturan Menteri ini diundangkan, tetap berlaku sampai dengan berakhirnya lisensi tersebut dan selanjutnya disebut lisensi Ahli K3 Muda  Lingkungan  Kerja.

BABX KETENTUAN  PENUTUP

Pasal 73

Pada saat Peraturan Menteri  ini  mulai berlaku:

a.      Peraturan  Menteri   Perburuhan  Nomor  7   Tahun   1964 tentang  Syarat Kesehatan,  Kebersihan  Serta Penerangan Dalam Tempat Kerja;

b.      Peraturan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi Nomor PER.13/MEN/X/2011     tentang    Nilai    Ambang    Batas Faktor  Fisika  dan  Faktor  Kimia  di  Tempat  Kerja  (Berita Negara Republik Indonesia Tahun  2011 Nomor 684);

c.       Surat   Edaran   Menteri  Tenaga  Kerja   dan  Transmigrasi Nomor  SE.0 1 /MEN/ 1978   tentang  Nilai  Ambang  Batas Untuk   Iklim    Kerja   dan   Nilai   Ambang   Batas   Untuk Kebisingan di Tempat Kerja, dicabut dan dinyatakan tidak berlaku.

Pasal 74

Peraturan    Menteri      m1      mulai      berlaku    pada    tanggal diundangkan.

Agar setiap  orang  mengetahuinya,  memerintahkan pengundangan Peraturan Menteri  ini  dengan penempatannya dalam Berita Negara Republik Indonesia.

Ditetapkan di Jakarta

pada tanggal  27  April  2018

MENTERIKETENAGAKERJAAN REPUBLIK  INDONESIA,

ttd.

M.  HANIF DHAKIRI Diundangkan di Jakarta

pada tanggal 27 April  2018

DIREKTUR  JENDERAL PERATURANPERUNDANG-UNDANGAN KEMENTERIAN  HUKUM DAN HAK ASASI MANUSIA REPUBLIK  INDONESIA,

ttd.

WIDODO  EKATJAHJANA

Kami Butuh Bantuanmu

JIka ada kesalahan dalam penulisan lainnya silakan hubungi kami

Share This Post

Share on facebook
Share on linkedin
Share on twitter
Share on email

Yang lainnya