TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA PERATURAN MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA NOMOR: PER – 01/MEN/1/2007 TENTANG PEDOMAN PEMBERIAN PENGHARGAAN KESELAMAT AN DAN KESEHAT AN KERJA (K3)

TENAGA  KERJA DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA

PERATURAN MENTERI  TENAGA  KERJA DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK  INDONESIA

NOMOR:   PER – 01/MEN/1/2007

TENTANG

PEDOMAN  PEMBERIAN  PENGHARGAAN KESELAMAT AN DAN KESEHAT AN KERJA (K3)

MENTERI  TENAGA  KERJA DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK  INDONESIA,

Menimbang :

a.    bahwa    untuk    memberikan    motivasi   dan   dorongan    bagi   perusahaan• perusahaan   serta  berbagai  pihak  terkait  yang  telah  berhasil  menerapkan norma  K3 di perusahaan/tempat  kerja  dan mencapai   nihil kecelakaan  kerja maka perlu diberikan penghargaan;

b.   bahwa  untuk  pelaksanaan  pemberian  penghargaan  sebagaimana  tersebut  di atas, perlu ditetapkan  dengan Peraturan Menteri.

Mengingat :

1.     Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2003  tentang     Ketenagakerjaan (Lembaran   Negara   Republik   Indonesia   tahun   2003   No.39,   Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4279);

2.   Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun  1970 Nomor 1, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor  1918);

3.    Peraturan  Menteri  Tenaga  Kerja Nomor  PER-05/MEN/1996 tentang  Sistem Manajemen  Keselamatan  dan Kesehatan Kerja;

4.    Peraturan  Menteri  Tenaga  Kerja  Nomor  PER-03/MEN/1998  tentang  Tata Cara Pelaporan dan Pemeriksaan Kecelakaan;

5.      Keputusan  Menteri Tenaga Kerja  Nomor KEP-463/MEN/1993  tentang Pola Gerakan Nasional  Membudayakan  Keselamatan  dan Kesehatan  Kerja.

MEMUTUSKAN  :

Menetapkan

KESATU : Pedoman  pemberian  penghargaan  keselamatan  dan kesehatan  kerja (K3) sebagaimana  tercantum  dalam lampiran Peraturan Menteri  ini.

KEDUA : Penghargaan  sebagaimana  dimaksud pada Diktum KESATU meliputi  :

a.    Kecelakaan  nihil (zero accident award);

b.    Sistem Manajemen  Keselamatan dan Kesehatan  Kerja (SMK3);

c.    Pembina keselamatan  dan kesehatan kerja (K3);

d.    Pemerduli/pemerhati  K3.

Pedoman tersebut pada diktum KESATU merupakan petunjuk  bagi  semua pihak dalam pelaksanaan  pengajuan, penilaian dan pemberian penghargaan keselamatan dan kesehatan kerja (K3).

Peraturan Menteri  ini  mulai  berlaku sejak tanggal  ditetapkan.

Ditetapkan di  Jakarta

pada tanggal  11  Januari  2007

MENTERI

TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK INDONESIA,

ERMAN SUPARNO

LAMPIRAN

PERATURAN  MENTERI  TENAGA  KERJA  DAN TRANSMIGRASI REPUBLIK  INDONESIA

NOMOR  :   PER – 01/MEN/1/2007

TENTANG

PEDOMAN  PEMBERIAN PENGHARGAAN KESELAMAT AN DAN KESEHATAN KERJA  (K3)

BAB I

PENDAHULUAN

A.  Latar Belakang

Keselamatan  dan  Kesehatan   Kerja  (K3)  merupakan   upaya  untuk  menciptakan  lingkungan kerja   yang   aman,   sehat   dan   sejahtera,   bebas   dari   kecelakaan,    kebakaran,   peledakan, pencemaran   lingkungan  dan  penyakit   akibat  kerja.  Kecelakaan  kerja   dapat  menimbulkan kerugian   bagi  tenaga   kerja,   pengusaha,  pemerintah   dan  masyarakat,  yang  dapat  berupa korban  jiwa  manusia,  kerusakan   harta  benda  dan  lingkungan.  Karena  itu  perlu  dilakukan langkah-langkah nyata  untuk  mencegah  dan  mengurangi  terjadinya   kecelakaan  kerja  secara maksimal.

Program   Pembangunan  Nasional   dalam   era  industrialisasi  dan  globalisasi   yang  ditandai dengan   makin   meningkatnya   pertumbuhan   industri   yang   mempergunakan   proses   dan teknologi canggih,  perlu  diimbangi  dengan  peningkatan  kualitas  tenaga   kerja  dan penerapan keselamatan  dan kesehatan kerja  yang baik dan benar.

Melalui Program Gerakan   Nasional Membudayakan Keselamatan dan Kesehatan Kerja, Pemerintah  berusaha  memberikan motivasi  dan  dorongan  kepada  semua  pihak  yang terkait dengan  proses  produksi   untuk  meningkatkan  kesadaran   dalam  melaksanakan  keselamatan dan  kesehatan   kerja  di  setiap  tempat  kerja  dan  program  membudayakan  keselamatan   dan kesehatan  kerja  menjadi  tanggung jawab  semua pihak yang terkait dengan  proses produksi.

B.  Ruang Lingkup

Ruang lingkup yang diatur dalam peraturan  menteri  ini adalah  :

l  .       Penghargaan

a.    Jenis penghargaan

b.    Bentuk penghargaan

c.    Pemberian  penghargaan

2.    Tata cara untuk memperoleh penghargaan

a.    Pengajuan dan penilaian  kecelakaan  nihil b.    Pengajuan  dan penilaian  sertifikasi  SMK3

c.    Pengajuan  untuk pemerduli K3

d.    Verifikasi

e.    Tim penilai

3.   Kriteria penilaian  penghargaan

a.    Kecelakaan  nihil

b.    Sistem Manajemen  Keselamatan  dan Kesehatan Kerja (SMK3)

c.    Penghargaan  Pembina K3

d.    Penghargaan  Pemerduli  K3

4.    Pembiayaan  penghargaan

5.    Penyelenggaraan  penyerahan  penghargaan

C.  Pengertian

1.     Penghargaan   K3   adalah   tanda   penghargaan   keselamatan   dan   kesehatan   kerja   yang diberikan  pemerintah  kepada  Perusahaan, Bupati/Walikota, Gubemur  dan Pemerduli K3 yang telah berhasil dalam melaksanakan  program keselamatan  dan kesehatan kerja.

2.   Penghargaan   kecelakaan   nihil  adalah  tanda  penghargaan   keselamatan  dan  kesehatan kerja  yang  diberikan   pemerintah   kepada  manajemen   perusahaan   yang  telah  berhasil dalam melaksanakan  program  keselamatan  dan kesehatan  kerja  sehingga  mencapai nihil kecelakaan kerja padajangka waktu tertentu.

3.   Penghargaan   SMK3   adalah  tanda   penghargaan   sistem   manajemen   kesemalatan   dan kesehatan  kerja  yang  diberikan  pemerintah  kepada  manajemen   perusahaan  yang  telah berhasil  dalam  melaksanakan   sistern  keselamatan  dan kesehatan  kerja  yang  terintegrasi dengan sistem manajemen  perusahaan  pada jangka  waktu tertentu.

4.   Penghargaan  pembina  K3  adalah  tanda penghargaan  keselamatan   dan  kesehatan  kerja yang diberikan pemerintah kepada Gubemur, Bupati/Walikota  yang telah berhasil melaksanakan  program pembina  K3 kepada perusahaan.

5.    Penghargaan   pemerduli  K3 adalah  tanda penghargaan  keselamatan  dan kesehatan  kerja yang  diberikan  pemerintah  kepada  tenaga  kerja  yang  telah  mempunyai  prestasi  dalam bidang K3 yang dapat  meningkatkan  penerapan  K3 dan mampu  secara signifikan  dalam mendorong pelaksanaan  K3 sehingga perusahaan yang bersangkutan mendapatkan penghargaan  tingkat  nasional,  dan atau seseorang  yang mempunyai kepedulian, jasa  dan prestasi  yang dapat menggerakkan  masyarakat untuk meningkatkan  penerapan  K3.

6.  Kecelakaan nihil adalah suatu kondisi tidak terjadi kecelakaan di tempat kerja yang mengakibatkan  pekerja  sementara  tidak mampu  bekerja  (STMB)  selama  2 x 24 jam  dan atau menyebabkan  terhentinya  proses  dan atau rusaknya  peralatan  tanpa  korban jiwa  di mana kehilangan  waktu  kerja tidak  melebihi  shift  berikutnya  pada kurun  waktu tertentu dan jumlah jam kerja orang tertentu.

7.    Jam  Kerja Nyata  adalah  jam kerja  yang  dihitung   pada  hari  berjalan dikurangi  absen  dan sakit.

8.    Jam  Lembur  Nyata  adalah  jam  lembur yang  dihitung tanpa  kompensasi  upah.

9.    Jam   Kerja  Orang   adalah  jumlah   jam   kerja   nyata   yang  dicapai  oleh  tenaga   kerja  pada perusahaan.

BAB II

PENGHARGAAN

A.  Jenis Penghargaan

I.   Kecelakaan Nihil;

2.    Sistem  Manajemen Keselamatan dan Kesehatan  Kerja  (SMK3);

3.    Pembina  K3;

4.    Pemerduli  K3.

B.  Bentuk Penghargaan

Penghargaan  dapat   diberikan   berdasarkan  Surat   Keputusan   Menteri   Tenaga   Kerja  dan

Transmigrasi  RI dalam  bentuk  :

1.    Sertifikat;

2.    Piagam:

3.    Plakat;

4.    Trophy;

5.   Lencana.

C.  Pemberian  Penghargaan

Penghargaan  diberikan  kepada  :

I.   Perusahaan   yang  telah  berhasil  mencapai  kecelakaan  nihil  dalam   bentuk   piagam  atau plakat.  Model  piagam  dan plakat  tersebut  sebagaimana tercantum dalam  lampiran  I;

2.   Perusahaan dengan  nilai kecelakaan nihil tertinggi  di sektor  usaha  tertentu  dalam  bentuk trophy.  Model trophy  sebagaimana tercantum dalam  lampiran II;

3.   Perusahaan   yang    telah    berhasil   menerapkan   sistem    manajemen   keselamatan   dan kesehatan   kerja  dalam   bentuk   sertifikat   dan  bendera.  Model   sertifikat   dan   bendera sebagaimana tercantum dalam  lampiran  III dan IV;

4.   Perusahaan  yang telah  menerima sertifikat  SMK3  dengan  nilai audit tertinggi pada sektor usaha tertentu  dalam  bentuk  trophy  sebagaimana tercantum  dalam  Iampiran II;

5.   Gubemur/Bupati/Walikota   yang   telah   berhasil   membina  K3   dalam   bentuk   lencana sebagaimana tercantum dalam  lampiran V;

6.    Tenaga kerja  pemerduli  K3 dalam  bentuk piagam  atau plakat.  Model piagam  dan plakat tersebut sebagaimana  tercantum  dalam lampiran VI.

BAB III

TATA  CARA  UNTUK MEMPEROLEH PENGHARGAAN

A.  Pengajuan  dan Penilaian  Penghargaan

1.    Kecelakaan  Nihil

  • Setiap perusahaan yang telah memenuhi persyaratan untuk memperoleh penghargaan kecelakaan   nihil,   dapat   mengajukan  permohonan   kepada   instansi  yang  bertanggung jawab   di  bidang  ketenagakerjaan  di  Kabupaten/Kota   dengan  disertai  data pendukung sebagai berikut  :
  • Jumlah jam  kerja  nyata seluruh tenaga kerja  yang ada di lokasi  perusahaan  selama 3 (tiga) tahun berturut-turut  dan diperinci dalam jumlah jam kerja nyata tahunan;
  • Jumlah  jam  kerja lembur  nyata  setiap  tenaga  kerja,  yang  bekerja  lembur  selama  3 (tiga) tahun berturut-turut  dan diperinci dalam jumlah jam kerja tahunan;
  • Jumlah  jam   kerja   nyata  dari  seluruh  tenaga  kerja   pada  kontraktor   dan  atau  sub kontraktor  (jika  ada  dan  dianggap merupakan  bagian  dari  perusahaan)  yang  ada di lokasi  perusahaan  selama 3  (tiga)  tahun berturut-turut  dan diperinci dalam jumlah jam kerja tahunan;
  • Jumlah  jam  kerja  lembur nyata  dari  seluruh  tenaga  kerja    kontraktor  dan  atau  sub kontraktor  (jika ada dianggap  merupakan bagian  dari perusahaan)  yang ada di  lokasi perusahaan  selama 3  (tiga) tahun berturut-turut  dan diperinci dalam jumlah jam  kerja tahunan.

2.   Sertifikat  Sistem Manajemen  K3 (SMK3)

Untuk  mendapatkan  penghargaan  sistem  manajemen  K3, perusahaan  dapat  mengajukan permohonan  audit  SMK3 sebagaimana  telah ditetapkan  dalam  Peraturan  Menteri Tenaga Kerja  Nomor  Per.05/Men/1996 tentang  Sistem  Manajemen  Keselamatan  dan Kesehatan Kerja (SMK3).

3.   Pemerduli  K3

Setiap  perusahaan   atau  lembaga  atau  instansi  yang  berkepentingan   dapat  mengajukan nama   pekerja/tenaga   kerja    yang   layak  untuk   mendapatkan    penghargaan    sebagai pemerduli K3.

B.  Proses administrasi Pengajuan  Penghargaan

1.    Pada Instansi  tingkat Kabupaten/Kota :

a.  lnstansi yang bertanggung jawab di bidang ketenagakerjaan di Kabupaten/Kota mengajukan   permohonan   penghargaan  sebagaimana   dimaksud  pada  butir  A  sub  1 kepada instansi  yang bertanggungjawab  di bidang ketenagakerjaan di Provinsi.

b.   Surat  permohonan   sebagaimana dimaksud  pada  butir  1     (satu)  sub  a termasuk  data pendukung  yang diperlukan  untuk penilaian Pembina  K3 dan pemerduli  K3.

c.   Bentuk   surat  permohonan   dan  rekapitulasi  daftar  perusahaan  serta  larnpiran  data pendukung   sebagaimana tercantum  dalam Lampiran  VII,  Lampiran  VIII,  Lampiran IX dan Lampiran  X Pedoman  ini.

2.   Pada instansi  tingkat Provinsi:

a.    Instansi  yang  bertanggusg jawab  di bidang  ketenagakerjaan di Provinsi  mengajukan permohonan   penghargaan   (rekapitulasi  dari  permohonan   instansi  yang  bertanggung jawab  di  bidang  ketenagakerjaan  di  kabupaten/kota)  kepada  Menteri  Tenaga  Kerja dan Transmigrasi  c.q.  Direktur Jenderal  Pembinaan  Pengawasan  Ketenagakerjaan.

b.   Surat  permohonan   sebagaimana   dimaksud  pada  butir  2  (dua)  sub  a  terrnasuk  data pendukung  yang diperlukan  untuk penilaian Pembina  K3 dan pemerduli  K3.

c.    Bentuk  surat  pengantar   pengajuan   permohonan  dan  rekapitulasi  daftar  perusahaan serta  data  pendukung   calon  penerima penghargaan   sebagaimana  tercantum   dalam Lampiran  XI, Lampiran  XII, Lampiran XIII dan Lampiran  XIV Pedoman  ini.

C.  Verifikasi

1.   Penilaian  permohonan   sebagaimana  dimaksud  burit A sub 1 dilakukan  oleh tim  penilai Kabupaten/Kota;

2.   Hasil  penilaian   dituangkan   dalam   berita  acara  pemeriksaan  yang  memuat   sekurang kurangnya:

I)   hari, tanggal,  tahun, nama dan alamat perusahaan;

2)  jumlah  tenaga kerja. jam  kerja nihil kecelakaan,  periode  perhitungan;

3)   tanda     tangan     anggota     tim     penilai,     pengurus     perusahaan,     pejabat     yang bertanggungjawab dalam bidang pengawasan  ketenagakerjaan di daerah.

3.    Berita  Acara  pemeriksaan  yang  dilengkapi  dengan  data  sebagaimana dimaksud  butir  C sub  I   dan sub 2 disampaikan kepada instansi yang bertanggung jawab  di bidang ketenagakerjaan di Provinsi dengan tembusan kepada Direktur Jenderal Pembinaan Pengawasan  Ketenagakerjaan.

D.  Tim Penilai

I.   Penunjukan

a.   Tim penilai tingkat  Kabupaten/Kota ditunjuk  oleh Bupati/Walikota atau Pejabat  yang ditunjuk;

b.    Tim penilai tingkat  Propinsi  ditunjuk  oleh Gubernur  atau Pejabat  yang ditunjuk;

c.    Tim  penilai  tingkat  Pusat  ditunjuk  oleh  Direktur  Jenderal  Pembinaan   Pengawasan Ketenagakerjaan.

2.    Keanggotaan

Keanggotaan  tim penilai tingkat  Kabupaten/Kota/Provinsi dan  Pusat terdiri dari pejabat struktural, pegawai teknis pengawasan  ketenagakerjaan  dan dapat melibatkan  profesional K3 atau pihak terkait.

3.    Tugas Tim penilai:

a.   Tim     penilai     Kabupaten/Kota     melakukan     pemeriksaan     terhadap     kebenaran permohonan  dan data yang diajukan  sebagaimana  dimaksud  butir A sub I   dan sub 3 di perusahaan.

Pemeriksaan di perusahaan besar meliputi  :

1)   Komitmen dalam kebijakan  K3;

2)   Sistem Manajemen  K3 dan Audit SMK3;

3)   Program K3;

4)   Organisasi  K3;

5)   Administrasi  K3  yang meliputi  pendataan,  pemeriksaan  kecelakaan,  statistik dan prosedur pelaporan;

6)   Sarana P3K;

7)   Pengendalian bahaya industri;

8)   Pengendalian  kebakaran;

9)   Hygiene industri;

10) Pelatihan di  bi dang K3;

11) Jamsostek.

Pemeriksaan di perusahaan menengah meliputi  :

1)   Komitmen dalam kebijakan K3;

2)   Sistem Manajemen K3 dan Audit SMK3;

3)  Program K3;

4)  Organisasi K3;

5)  Administrasi  K3 yang meliputi  pendataan,  pemeriksaan  kecelakaan,  statistik dan prosedur pelaporan;

6)  Sarana P3K;

7)  Pelatihan di bidang K3;

8)   Jamsostek.

Pemeriksaan di perusahaan kecil meliputi :

1)   Komitmen dalam kebijakan K3;

2)  Sistem Manajemen K3 dan Audit SMK3;

3)  Program K3;

4)  Organisasi K3;

5)  Administrasi  K3 yang meliputi  pendataan,  pemeriksaan  kecelakaan,  statistik dan prosedur pelaporan;

6)  Sarana P3K;

7)  Jamsostek.

b.  Tim penilai Provinsi dapat melakukan uji petik terhadap laporan tim penilai yang disampaikan  oleh Kabupaten/Kota;

c.  Dinas Ketenagakerjaan Provinsi mengirimkan seluruh hasil laporan tim penilai Kabupaten/Kota  dan hasil uji petik kepada Direktur Jenderal Pembinaan  Pengawasan Ketenagakerjaan;

d.   Tim  penilai   Pusat  dapat   melakukan  uji  petik  terhadap  laporan  tim  penilai  yang disampaikan  oleh Kabupaten/Kota  dan hasil uji petik yang dilakukan  oleh tim penilai Provinsi;

e.    Penilaian terhadap pembina dan pemerduli  K3 dilakukan  tim penilai pusat.

BAB IV

KRITERIA PENILAIAN  PENGHARGAAN

A.   Kecelakaan Nihil

1.    Pengelompokan  Perusahaan

Kecelakaan Nihil  diberikan kepada perusahaan  berdasarkan  pengelompokan :

a.    Jumlah tenaga kerja

I)   Lebih dari  I 00 orang sebagai  kelompok perusahaan  besar;

2)   50 – 100 orang sebagai  kelompok perusahaan  menengah;

3)   Sampai  dengan 49 orang sebagai  kelompok perusahaan  kecil.

b.   Sektor  usaha  berdasarkan   klasifikasi   lapangan  usaha  Indonesia  (KLUI)  dan  bobot resiko  bahaya  sesuai  dengan  penjelasan  pasal  2 ayat  (1)  Undang-Undang  Nomor  I tahun  1970 tentang  Keselamatan  Kerja  yaitu  5  variabel  potensi  bahaya  yang terdiri dari:

I)   Mesin-mesin,   pesawat-pesawat,   alat-alat  kerja,   peralatan   lainnya,   bahan-bahan dan sebagainya;

2)   Lingkungan;

3)   Sifat pekerjaan;

4)   Cara kerja;

5)   Proses produksi.

Sehingga  masing-masing  kelompok  perusahaan  diberikan  bobot  nilai  sampai  dengan 5

2.   Batasan Penilaian

a.  Kecelakaart  kerja yang  menghilangkan  waktu  kerja  apabila  kecelakaan  yang menyebabkan  seorang pekerja tidak dapat melakukan pekerjaannya telah terjadi kecelakaan  kerja  selama 2 x 24 jam;

b.    Kehilangan  waktu  kerja  dihitung  berdasarkan  kenyataan  tidak  mampu  bekerja  dan untuk   bagian   tubuh   yang  cacat  selamanya   dihitung   berdasarkan   ketentuan   yang berlaku;

c.    Kehilangan waktu kerja apabila korban kecelakaan  kerja (pekerja)  tidak dapat bekerja kembali  pada shift  berikutnya  sesuai jadwal kerja;

d.    Tidak terjadi kecelakaan  kerja  yang mengakibatkan  kehilangan  waktu kerja  berturut turut  selama  3   (tiga)  tahun  atau  telah  mencapai  jumlah  jam  kerja  orang  sekurang kurangnya sebanyak sebagaimana dalam tabel berikut :

e.   Kehilangan  waktu  kerja tidak diperhitungkan  selama  korban  kecelakaan  kerja  dalam proses  medis  dan jika  korban  kecelakaan  kerja  temyata  tidak  dapat  bekerja  kembali pada   tempat   semula,   maka   perhitungan    kehilangan    waktu   kerja   sebagaimana dimaksud pada butir 2 huruf b;

f.   Kehilangan  waktu kerja tidak diperhitungkan  apabila kecelakaan  kerja adalah sebagai akibat perang, bencana alam dan hal-hal  lain yang di luar kontrol  perusahaan;

g.   Perhitungan  jam  kerja  selamat  dimulai sejak terjadinya  suatu  kecelakaan  kerja  yang dapat  mengakibatkan  angka  perhitungan   menjadi  nol  dan  akan  bertambah   secara kumulatif sesuai jam  kerja yang dicapai.

3.   Tata Cara Perhitungan  Jumlah Kerja Orang (JKO)

a.    Perhitungan jam  kerja diperinci  sebagai berikut :

I)   Semua   jam  kerja  tenaga  kerja  nyata  yang  melaksanakan   kegiatan  perusahaan termasuk     kontraktor     dan    sub-kontraktomya    pada    masing-masing     bidang pekerjaan;

2)   Jam kerja  pada butir a.I)  dinilai berdasarkan  pada pembagian  unit-unit kerja yang merupakan    tanggung   jawab/pengawasan   masing-masing kepala unit kerja, termasuk kontraktor dan sub-kontraktor yang melaksanakan  pekerjaan untuk perusahaan  tersebut.

b.    Perhitungan  kehilangan  waktu kerja akibat kecelakaan  dapat dirinci sebagai  berikut :

1)   Kehilangan  waktu kerja dihitung berdasarkan  kenyataan  tidak mampu bekerja dan untuk  bagian  tubuh  yang  cacat  selamanya  dihitung  berdasarkan  ketentuan yang berlaku;

2)   Kehilangan  waktu kerja  diperhitungkan  apabila korban  kecelakaan  kerja (pekerja) tidak dapat bekerja  kembali pada shift berikutnya  sesuai jadwal kerja;

3)   Kehilangan   waktu  kerja  tidak  diperhitungkan   selama  korban  kecelakaan  kerja dalam  proses medis dan jika korban kecelakaan  kerja  ternyata  tidak dapat bekerja kembali  pada  tempat  semula,  maka  perhitungan   kehilangan  waktu  kerja seperti termaksud  pada butir b;

4)   Kehilangan   waktu  kerja   tidak  diperhitungkan   apabila   kecelakaan   kerja  adalah sebagai   akibat   perang,   bencana   alam  dan  hal-hal   lain  yang  di   luar  kontrol perusahaan.

c.    Penghargaan   kecelakaan   nihil  bagi   perusahaan-perusahaan  dari  sektor  konstruksi dapat diberikan  dengan ketentuan  sebagai berikut:

1)   Penghargaan   kecelakaan   nihil  diberikan   kepada   perusahaan   kontraktor  utama yang telah selesai melaksanakan pekerjaan (tanpa terjadi kecelakaan kerja yang mengakibatkan hilangnya jam kerja), dengan  waktu pelaksanaan  kegiatan minimal 1    (satu) tahun;

2)   Perusahaan-perusahaan     sub-kontraktor     merupakan     pendukung     data   bagi perusahaan  kontraktor  utama;

3)  Jika terjadi  kecelakaan  kerja baik pada perusahaan  kontraktor  utama maupun pada perusahaan   sub-kontraktor,  maka  seluruh  jam  kerja   yang   telah   dicapai  akan menjadi  nol secara bersama.

4.    Conteh  Cara Perhitungan:

Jam kerja orang selama tiga tahun adalah:

a.    Jumlah Jam  Kerja  Orang tahun I  Jumlah jam  kerja nyata se/ama  I  tahun tersebut (+) jumlah jam lembur nyata (-) jumlah jam absen

b.    Jumlah Jam  Kerja  Orang tahun II  = Jumlah jam  kerja  nyata selama l  tahun tersebut (+) jumlah jam  lembur nyata (-) jumlah jam absen

c.     Jumlah Jam Kerja  Orang tahun III  = Jumlah jam  kerja  nyata selama  l  tahun tersebut (+) jumlahjam  lembur nyata (-) jumlah jam absen

d.    Jumlah Jam Kerja  Orang selama 3 tahun = JKO tahun I (+)  JKO tahun II (+) JKO tahun III

B.  Penghargaan  Sistem Manajemen  K3 (SMK3)

Untuk mendapatkan penghargaan sistem manajemen K3, perusahaan dapat mengajukan permohonan  audit  SMK3  sebagaimana  telah ditetapkan  dalam  Peraturan  Menteri  Tenaga Kerja  Nomor  Per-05/Men/1996  tentang  Sistem  Manajemen   Keselamatan  dan  Kesehatan Kerja (SMK3).

C.  Penghargaan  Pembina  K3

Penghargaan  Pembina  K3 diberikan  kepada Gubernur/Bupati/Walikota yang telah berhasil melaksanakan program pembinaan K3 kepada perusahaan sehingga perusahaan yang bersangkutan  memperoleh  penghargaan  SMK3  dan atau kecelakaan  nihil sebanyak  0,05% dari jumlah perusahaan pada wilayah yang bersangkutan.

D.  Pemerduli K3

Penghargaan Pemerduli K3 diberikan kepada:

I.   Tenaga kerja yang telah mempunyai prestasi dalam bidang K3 yang dapat meningkatkan penerapan K3 dan mampu secara signifikan dalam mendorong pelaksanaan  K3 sehingga perusahaan yang bersangkutan mendapatkan penghargaan tingkat nasional.

2.   Seseorang  yang  mempunyai  kepedulian, jasa  dan  prestasi  yang  dapat  menggerakkan masyarakat untuk meningkatkan penerapan K3.

BABV PEMBIAYAAN PENGHARGAAN

Biaya  yang  timbul   sebagai  akibat  pemberian  penghargaan   dibebankan   kepada  Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) dan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) serta sumber-sumber dana lain yang tidak mengikat.

BABVI PENYELENGGARAANPENYERAHANPENGHARGAAN

1.       Penyelenggaraan  penyerahan  penghargaan  dapat  dilaksanakan  oleh  perusahaan  jasa  pihak ketiga sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

2.   Segala  resiko  akibat  penyelenggaraan   penyerahan  penghargaan  menjadi  tanggung  jawab perusahaan jasa pihak ketiga.

3.    Perusahaan  jasa pihak  ketiga  tidak  dapat  dituntut  akibat  adanya  ketentuan  atau  kebijakan pemerintah yang mengakibatkan  tidak dapat dilaksanakannya  kegiatan tersebut.

BAB VII

PENUTUP

I. Pedoman ini dipergunakan sebagai standar untuk melakukan penilaian dan pengajuan penghargaan di bidang Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) terhadap perusahaan, Gubemur/Bupati/Walikota/Tenaga Kerja (Pekerja).

2.   Spesifikasi, arti, maksud dan tujuan dari model piagam, plakat, trophy, sertifikat, bendera, lencana dan pin yang terdapat dalam lampiran pedoman ini akan dijelaskan dalam Keputusan Direktur Jenderal Pembinaan dan Pengawasan Ketenagakerjaan.

3. Hal-hal  yang belum diatur dalam Pedoman ini ditetapkan lebih lanjut oleh Direktur Jenderal Pembinaan Pengawasan Ketenagakerjaan.

Ditetapkan di Jakarta

pada tanggal  11  Januari 2007

MENTERI TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI

REPUBLIK INDONESIA,

ERMAN SUPARNO

Kami Butuh Bantuanmu

JIka ada kesalahan dalam penulisan lainnya silakan hubungi kami

Share This Post

Share on facebook
Share on linkedin
Share on twitter
Share on email

Yang lainnya